jenis burung murai

Jenis dan Distribusi Ilmiah Burung Spesies Batu Murai Terlengkap!!

Diposting pada

Jenis dan Distribusi Ilmiah Burung Spesies Batu Murai Terlengkap!! -Murai Batu adalah spesies burung yang disebut Murai Batu. Jenis burung ini biasa ditemukan di berbagai daerah di Indonesia. Nah, pada kesempatan ini magpie dilaporkan memperluas pengetahuan Anda tentang hal itu. Bahkan jika Anda harus, Anda dapat langsung melihat gambar murai dan tentu saja bukan hanya nama.

Elster sendiri sebenarnya memiliki beberapa tipe dan juga beragam properti yang berbeda satu sama lain. Diantaranya adalah Elster Medan, Elster Nias, Elster Malaysia, Magpai Lampung, Elster Kalimantan, Elster Kalimantan, Elster Aceh, Elster Bahorok, Elakan Anakan, Elster Borda, Elster Irian, Elang Murah, Thailand, Elster Sabang, Elster Filipina dan Jawa Murah.

jenis burung murai

Burung murai sendiri adalah salah satu spesies burung terbaik, yang keberadaannya tersebar luas. Selain itu, burung ini juga diburu oleh orang-orang di Indonesia sendiri. Ini karena burung yang satu ini sebenarnya memiliki sisi keindahannya sendiri, dari sisi kicau hingga posturnya.

Nah, ada banyak orang di Indonesia yang tertarik pada spesies burung unik ini. Bahkan, mereka sering ingin membeli burung. Sejauh mereka tidak mempertimbangkan harga, apakah itu murah atau bahkan mahal. Adalah penting bahwa mereka menghasilkan burung-burung ini dan bahwa mereka nantinya dapat diperlakukan secara optimal dan sebaik mungkin.

Tidak hanya itu, magpie sebenarnya memiliki sisi uniknya sendiri. Anda tentu penasaran dengan sisi unik yang dimiliki burung jenis ini. Nah, ternyata sisi unik dari ekornya sangat panjang. Tentunya tidak sama dengan burung lain pada umumnya.

Anda mungkin tidak ingin tahu tentang burung gagak ini. Tidak perlu bingung, karena Murai Batu dilaporkan di bawah ini, yang dapat digunakan sebagai pengetahuan tambahan. Lihatlah ulasan lengkapnya di bawah ini.


Jenis Burung Murai

  • Murai Batu Medan

Murai Batu Medan

Situs Elster Medan adalah yang pertama dalam daftar yang telah kami rangkum. Karena Elstersteinfeld memiliki suara yang sangat melodis dan beragam, ia sering mengambil bagian dalam kompetisi dengan Elsterstein. Tidak heran jika jenis ini sangat ideal untuk peternak atau hobi di Indonesia.

Di masa lalu, burung MB masih sering ditemukan di beberapa daerah di Sumatera Utara, misalnya di Bahorok (spesies murai Bahorok adalah salah satu yang paling populer di Medan). Bukit Lawang dan di kaki Gunung Leuser. Tetapi tahukah Anda bahwa pada saat itu keberadaan murai ladang asli telah menurun secara dramatis, sehingga peternak kesulitan menemukan murai ladang asli di daerah itu?

Namun demikian, mudah untuk menemukan murai batu lapangan dari perkawinan silang dengan murai batu yang masih memiliki keturunan dengan murai batu ladang, seperti murai batu Malaysia, murai batu Pasaman, Aceh dan Padang.

Berkenaan dengan sifat-sifat area Elsterstein, Anda dapat melihat yang berikut:

  1. Ukuran tubuh besar. Bahkan lebih besar dari Steinelstern lainnya.
  2. Warna bulunya hitam pekat dan mengkilap. Namun, ketika terkena sinar matahari, warnanya menjadi sedikit kebiru-biruan.
  3. Ada 4 pasang bulu putih dengan garis-garis hitam yang terbagi secara horizontal di bagian ekor.
  4. Kaki murai Medan umumnya hitam dan ada pula yang hitam dan merah
  5. Panjang tubuh kira-kira. 27-30 cm
  6. Unik untuk Kicau Steinelster Medan, ekornya tegak menyentuh kepalanya.
  7. Untuk harga lapangan, Elsterstein sendiri sangat berbeda, tergantung pada kualitas dan pengalaman berpartisipasi dalam kompetisi. MB masih anak-anak dan biasanya dijual hampir 2 juta lebih.

  • Murai Batu Nias

Murai Batu Nias

Dinamai magpie ofias karena awalnya berasal dari pulau Nias. Secara administratif, pulau Nias masih termasuk dalam provinsi Sumatera Utara. Saat ini, murai-murai sulit ditemukan di habitatnya karena lingkungannya yang tidak sehat, yang menjadikan murai-murai kurang umum dan bahkan lebih rentan. Meskipun pecinta burung berusaha untuk merawat murai spesies ini.

Hal khusus tentang Theias Elster adalah ukurannya yang kecil dapat menghasilkan suara yang agak keras. Batu murai memiliki ekor yang panjangnya hingga 20 cm, dan hanya ada satu warna yang hitam.

Keuntungan lain dari burung gagak ofias adalah bahwa mereka dapat dengan cepat meniru suara burung lain dan juga mudah untuk merawatnya. MB Nias bukan tipe burung yang sedikit depresi atau tertekan. Sebaliknya, sangat mudah beradaptasi sehingga dapat dilatih dan dibesarkan lebih cepat.


  • Jenis Murai Batu Lampung

Jenis Murai Batu Lampung

Di masa lalu, murai Lampung sering diremehkan oleh penggemar kicau mania, tetapi karena Kitaro (Dedes Steinelster) memenangkan podium tertinggi dalam kompetisi burung Presiden Joko Widodo Cup dan ditawarkan 600 juta rupee, lampung penyihir telah diperkuat sehingga itu di podium adalah fokus banyak orang dan semakin dicari oleh kicau mania.

Ukuran tubuh batu magpie Lampung hampir sama dan mirip dengan ukuran jenis batu magpie nias, tetapi lebih kecil dari batu murai medan. Ekornya panjangnya sekitar 12-18 cm. Rambut dada berwarna oranye kecoklatan dan sedikit gelap. Dia kuat secara mental dan fleksibel. Murai yang terbuat dari batu Lampung di Bandrol saat ini antara 500.000 dan 1.000.000 IDR. Tetapi itu masih bisa meningkat karena popularitas burung-burung gagak Lampung terus meningkat.


  • Burung Murai Aceh

Burung Murai Aceh

Murai Batu Aceh benar-benar berasal dari Aceh, tepatnya di daerah / pulau-pulau kecil di Simeulue, Lasia, Breuh (terutama di Lampuyang), Lhoong, Keude Bieng dan Sabang. Yang paling dikenal di wilayah Aceh adalah lampu Magpie Sabang dan Magpie (yang akan dibahas pada poin khusus). Secara umum, Aceh Steinelster memiliki sifat yang tidak terlalu besar atau sedang. Panjang ekor hampir sama dengan panjang ekor murai Medan, yaitu sekitar 19 hingga 30 cm.

Meski kecil, Magpie Aceh ternyata memiliki keunggulan sisi suara Ngetroll seperti tembakan, terkadang dipotong dan bervariasi. Jadi itu menjadi andalan kegemaran para twitter. yang jelas memiliki kemampuan bertarung yang cukup baik, dapat bersaing dengan Steinelstern jenis lain. Harga untuk batu Elster Aceh tidak jauh berbeda dengan batu elster, tergantung kualitas dan kondisinya, ya saudara.


  • Murai Batu Sabang dan Lempuyang (Aceh)

Murai Batu Sabang dan Lempuyang

Murai Sabang dan Lempuyang adalah 2 jenis KTP Murai Aceh yang paling populer, keduanya tinggal di pulau-pulau kecil di sekitar Aceh (Kepulauan Sabang dan Breueh, lihat peta di bawah). Orang-orang di sana menyebutnya Sabai Elster dan Elster Lempuyang. Keduanya memiliki ekor panjang antara 20-28 cm dan berwarna hitam (ekor hitam). Perbedaannya adalah bahwa daun murai Sabang agak lemah dibandingkan dengan ekor murai Cakuyang, yang cenderung lurus. Berdasarkan ekornya, ada juga jenis kayu, sabang dan lempuyang.


  • Murai Batu Kalimantan/Borneo

Murai Batu Kalimantan

Kalimantan adalah nama lain untuk pulau Kalimantan. Ada tiga jenis bintang batu di pulau ini. Yakni magpie batu Banjar, magpie Palangkaraya dan magpie Kronenstein. Meski demikian, ketiga jenis ini sering disebut sebagai kalai batu Kalimantan atau Kalimantan.

Sifat-sifat murai Borneo berkualitas tinggi adalah sebagai berikut:

  1. Rambut dada Kalimantan Steinelster berwarna cokelat muda. Namun ada juga yang agak gelap. Semakin terang warna coklat, semakin kuat mood burung gagak Kalimantan.
  2. Kicau menjerit dan keluar terus menerus.
  3. Ekornya tidak terlalu panjang, hanya 10-13 cm.
  4. Mata yang bagus.
  5. Bentuk kepala murai Kalimantan tidak bulat, juga dikenal sebagai datar atau agak persegi.
  6. Kaki berwarna coklat kehitaman atau kemerahan.
  7. Jangan memilih magpies Kalimantan yang warna kakinya kekuningan, karena mental biasanya tidak baik.
  8. Pilih murai batu Kalimantan yang selalu membuka paruhnya (tanda suara keras).
  9. Lehernya kuat dan besar.
  10. Harga untuk Borneo Elster didasarkan pada apa yang kita lihat dalam kelompok kicau mania yang dijual seharga Rp 1.400.000 atau kurang.

  • Murai Banjar (Borneo)

Murai Banjar (Borneo)

Seperti disebutkan di atas, murai Banjar adalah salah satu dari tiga jenis murai batu yang berasal dari Kalimantan dan umum di Kalimantan Timur dan Selatan. Jenis banja adalah yang paling populer. Bahkan masyarakat memiliki pola pikir yang kuat dalam pertempuran. Makanannya sama dengan burung gagak lainnya, yaitu serangga, cacing, ulat bulu dan ulat bulu.

Ukuran tubuh murai Banjar kecil, sedang dan besar. Panjang ekornya sekitar 10-15 cm dengan ciri-ciri dada berwarna cokelat muda, karena kakinya berwarna hitam pekat, tetapi terkadang juga berwarna hitam-cokelat.


  • Murai Palangka Borneo

Murai Palangka Borneo

Berbeda dengan Banjar, murai Palangka menyebar di Kalimantan bagian barat dan tengah. Memiliki ciri khas panjang sekitar 15-18 cm, tetapi secara fisik hampir identik dengan Elster Lampung. Dada berwarna coklat hingga coklat tua, kakinya hitam, terkadang coklat kemerahan dan putih kekuningan.

Gaya bertarung sama dengan Berno-Elster pada umumnya, yang mengembangkan bulu dada dalam pertempuran, tetapi hanya di perut hingga setinggi dada. Ketika magang Banjar mengembangkan semua bulu dada berwarna coklat-merah hingga ke garis leher, ia kaya akan bola tenis.


  • Murai Batu Mahkota Borneo

Murai Batu Mahkota

Jika Makhota memiliki warna putih di kepala, itu disebut “mahkota”. Menyebar ke Malaysia melalui Kalimantan Utara. Dari perkelahian dan gaya tubuh, itu tampak seperti banjar, hanya saja Kronelster memiliki pola putih di kepalanya.


  • Jenis Magpie Stone Jambi

Jenis Magpie Stone Jambi

Keberadaan batu magpie dari provinsi Jambi pada kenyataannya tidak sepopuler murai Sumatera yang dibahas di atas (daerah murai, Aceh, Nias dan Lampung). Meskipun murai Jambi cukup menawan dan bisa berkicau manis ketika dilatih dengan benar. Kurang lebih keahliannya seperti murai batu Malaysia atau murai batu Bordeaux. (akan dibahas pada poin berikutnya)

Murai Jambi sendiri dibagi menjadi dua kelompok, yaitu kelompok yang tinggal di dataran rendah (rawa) dan kelompok lain yang tinggal di dataran tinggi. Secara umum, magpie jambi yang hidup di dataran rendah memiliki tubuh yang lebih kecil dan ekor pendek, sedangkan magpie jambi yang tinggal di dataran tinggi ekor panjang dan melengkung ke atas.

Perbedaan antara murai jambi dan bidangnya terletak pada panjang ekor dan warna hitam. Ekor murai bidang lebih panjang dari jambi, yang hanya 10-16 cm. Kemudian warna hitam dari murai Jambi tidak memberikan efek kebiruan ketika terkena cahaya. Saya tidak bisa mengatakan harganya, tetapi kurang lebih sama dengan murai lainnya. Sekitar 1,5 juta rupee (bisa lebih atau kurang).


  • Jenis Murai Batu Jawa atau Larwo

Jenis Murai Batu Jawa atau Larwo

Larwo pada umumnya, ternyata menyimpan makna nama yang unik. Larwo, yang berarti Lare Dowo (rambut panjang). Elsterstein tidak setenar area Elsterstein, tetapi ia juga memiliki properti yang unik: ketika kicau bulu-bulu naik di atas kepala Anda seperti lambang, sedangkan bulu dada yang tegak umumnya rambut dada yang lurus.

Ciri-ciri murai Jawa asli adalah postur atau ukuran tubuh kecil, garis-garis hitam berbentuk bulu di perut, bunyi bagus seperti Steinelstern lainnya dan bulu ekor panjang sekitar 8 sampai 10 cm.


  • Burung Murai Batu Irian/Papua/Tangkar Centrong

Burung Murai Batu Irian/Papua/Tangkar Centrong

Mungkin ada pemahaman yang lebih baik, apakah murai Irlandia atau biasa disebut Papua dan Tangkong Centrong, termasuk jenis batu murai? Karena jika Anda memperhatikan bahwa murai batu Irlandia sedikit berbeda dari murai batu lainnya, tetapi mengapa ada banyak situs web yang berisi murai Irlandia termasuk MB?

Dalam klasifikasi Irlandia memiliki nama ilmiah Crypsirina temia atau Latinya Racket Tailed Treepie, jenis ini milik keluarga Corvidae dari genus Crypsirina. Keunikannya ada di mata, seolah-olah ia telah mengenakan kacamata hitam, maka panjang tubuhnya sekitar 35 cm, bulunya berwarna hitam dengan ujung bulu hijau gelap dan sedikit berminyak, sehingga terlihat mengkilap.


  • Burung Murai Batu Thailand

Selanjutnya adalah murai Thailand atau muari batu Langkawi, yang saat ini tersebar luas di perbatasan Malaysia dan Thailand. Murai Thailand sangat diminati oleh masyarakat untuk dilibatkan dalam lomba. Berdasarkan mental Thailand, Elsterstein terkenal kuat dan agresif.

Ciri khasnya kecil, tetapi memiliki ekor panjang yang mencapai 38 cm. Meski panjang, bulu ekornya tidak tebal atau hanya beberapa helai bulu.


  • Jenis Burung Murai Batu BordanJenis Burung Murai Batu Bordan

Bordan Steinelster mirip dengan Feldelster. Karena itu adalah hasil persilangan antara murai Medan jantan dan murai Kalimantan. Jadi tidak mengherankan bahwa Jordan Elster menyerupai Feldelster. Selain itu, kesamaan dimulai dengan pola motif dan postur ekor.

Hasil dari perkawinan ini membuat murai Bordeaux menjadi keuntungan unik yang suka memainkan ekornya dalam pertempuran. Dia juga memiliki mental, suara gacor yang baik, bisa terdengar bagus dan beragam serta gaya bertarung yang asyik.


  • Murai Batu MalaysiaMurai Batu Malaysia

Beberapa daerah di Malaysia memiliki burung stoner yang sangat baik, termasuk dari Pahang, Selangor, Kelantan dan Negeri Sembilan. Yang paling terkenal adalah mereka yang berasal dari Negeri Sembilan.

Murai Malaysia dari negara sembilan anggota ini kuat secara mental, tangguh dan sangat agresif. Namun secara fisik, hampir semua burung gagak batu Malaysia memiliki panjang bulu ekor yang sama dari setiap lokasi, yaitu sekitar 21 cm. Selain itu, juga ditanyakan apakah semua Steinelstern Malaysia diwakili dalam kompetisi atau kompetisi, karena suara indah dan gaya bertarung mereka sebagus gaya bertarung dari Bordan Steinelster.


  • Jenis Murai Batu Lahat

Jenis Murai Batu Lahat

Elsterstein, yang paling umum dijual di pasaran dan paling mudah ditemukan, adalah jenis Elsterstein Lisra. Jadi itu yang paling terkenal di Indonesia. Sebagai murai ekor murai dengan panjang sekitar 18 hingga 23 cm, sikapnya sangat mirip dengan murai. Keuntungannya juga sama dengan beberapa Steinelstern lainnya, yang terdengar bagus dan beragam serta kuat dan tangguh secara rohani.


  • Murai Batu Filipina

Murai Batu Filipina

Meskipun murai Filipina berasal dari luar negeri, tidak cocok jika kompetisi atau kompetisi disertakan. Karena suaranya tidak bagus, tetapi gayanya sangat bagus. Alasan sebagian orang peduli terhadap murai Filipina adalah karena gayanya yang keren dan karenanya hanya digunakan sebagai burung hias.

Ini adalah nama-nama batu magpie yang paling terkenal di Indonesia, meskipun batu magpie masih dinamai berdasarkan daerah di pulau masing-masing, seperti di Medan, ada magpie batu Bahorok dan lainnya. Sekarang kita akan menyebutkan departemen berbasis ilmu untuk murai yang dikutip oleh salah satu universitas di Amerika Serikat.


Distribusi Ilmiah Spesies Batu Murai

Jenis-jenis magpies berikut tidak hanya ditemukan di Indonesia dan negara-negara tetangga, tetapi juga di seluruh dunia. Jadi perlu diingat bahwa ada lebih dari 20 jenis dalam artikel ini, bukan hanya 18. Oke, apa itu?

  • Copsychus malabaricus malabaricus, yang berasal dari semenanjung India.
  • Copsychus malabaricus leggei, berasal dari Sri Lanka
  • Copsychus malabaricus indicus, umum di wilayah Nepal hingga Assam dan timur laut India.
  • Copsychus malabaricus interpositus, didistribusikan di Cina barat daya ke Myanmar, Thailand, Indocina dan Kepulauan Mergui.
  • Copsychus malabaricus minor, awalnya di Hainan (Cina selatan).
  • Copsychus malabaricus mallopercnus ditemukan di Semenanjung Melayu, Kepulauan Riau dan Kepulauan Lingga.
  • Copsychus malabaricus tricolor, distribusinya ada di Sumatra, Jawa, Bangka, Belitung dan Pulau Karimata.
  • Copsychus malabaricus mirabilis, umum di pulau Prinsen (Jalan Sunda)
  • Copsychus malabaricus melanurus, umum di pulau-pulau di Sumatra barat laut
  • Copsychus malabaricus opisthopelus, umum di pulau-pulau di Sumatra barat daya
  • Copsychus malabaricus javanus menyebar di Jawa Tengah
  • Copsychus malabaricus omissus, umum di Jawa Timur
  • Copsychus malabaricus ochroptilus, umum di pulau Anambas (Laut Cina Selatan)
  • Copsychus malabaricus abbotti, umum di pulau Bangka dan Belitung
  • Copsychus malabaricus eumesus, ini adalah murai di Kepulauan Natuna.
  • Copsychus malabaricus suavis adalah tanaman asli Kalimantan kecuali Kalimantan Utara
  • Copsychus malabaricus nigricauda, ​​umum di Pulau Kangean dan Pulau Matasiri (Laut Jawa).
  • Copsychus malabaricus stricklandii, Murai Batu dari dataran rendah Kalimantan Utara, Labuan, Balembangan dan Pulai Banggi.
  • Copsychus malabaricus barbouri, habitatnya ada di Pulau Maratua (di Kalimantan Utara).

Demikian sedikit pembahasan mengenai Jenis dan Distribusi Ilmiah Burung Spesies Batu Murai Terlengkap!! semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: