penyakit burung kacer dan pengobatannya ,burung gemetaran ,ciri ciri burung sakit ,obat alami burung sakit ,burung sempoyongan ,cara mengobati burung sakit ,obat burung sakit ,obat burung nuri sakit ,penyakit burung kacer dan pengobatannya ,sayap kacer bergetar ,kotoran burung berwarna hijau ,mata kenari bentol ,mata burung sering merem ,kaki lovebird bengkak ,penyakit pada burung kenari ,ciri-ciri burung lovebird sakit ,super n ,obat alami burung sakit ,obat burung sakit tenggorokan ,obat burung murai sakit ,burung nafas tersengal sengal ,cara mengatasi hidung burung yang tersumbat ,lovebird sakit pernafasan ,mengatasi lovebird ngantukan ,tidur lovebird yang normal ,fit d2k ,obat lovebird nyilet ,bahaya memelihara burung lovebird ,ramuan alami buat burung ,obat murai sakit paling ampuh ,mengatasi kacer lesu ,manfaat super n untuk burung sehat ,deskripsi burung kicauan ,obat burung jalak sakit ,kenapa burung bisa gacor ,mengatasi jalak suren sayap turun ,penyebab burung kutilang macet bunyi ,jsj sakit

Berbagai Macam Penyakit Pada Burung: Gejala, Penyebab dan Pencegahannya

Diposting pada

Berbagai Macam Penyakit Pada Burung: Gejala, Penyebab dan Pencegahannya _Berbagai jenis burung berkicau, baik ingus, patek, nyilet, totelo dan penyakit lainnya dan cara mengobatinya di sini.

penyakit burung kacer dan pengobatannya ,burung gemetaran ,ciri ciri burung sakit ,obat alami burung sakit ,burung sempoyongan ,cara mengobati burung sakit ,obat burung sakit ,obat burung nuri sakit ,penyakit burung kacer dan pengobatannya ,sayap kacer bergetar ,kotoran burung berwarna hijau ,mata kenari bentol ,mata burung sering merem ,kaki lovebird bengkak ,penyakit pada burung kenari ,ciri-ciri burung lovebird sakit ,super n ,obat alami burung sakit ,obat burung sakit tenggorokan ,obat burung murai sakit ,burung nafas tersengal sengal ,cara mengatasi hidung burung yang tersumbat ,lovebird sakit pernafasan ,mengatasi lovebird ngantukan ,tidur lovebird yang normal ,fit d2k ,obat lovebird nyilet ,bahaya memelihara burung lovebird ,ramuan alami buat burung ,obat murai sakit paling ampuh ,mengatasi kacer lesu ,manfaat super n untuk burung sehat ,deskripsi burung kicauan ,obat burung jalak sakit ,kenapa burung bisa gacor ,mengatasi jalak suren sayap turun ,penyebab burung kutilang macet bunyi ,jsj sakit

Perawatan kicau burung yang tidak tepat dapat menyebabkan penyakit yang rentan terhadap penyakit. Penyebab utama, timbulnya penyakit saat berkicau burung, biasanya disebabkan oleh dua hal: kebersihan kandang (kandang dan tempat makan / minum) yang buruk dan kualitas pakan (buah-buahan dan sayuran) juga buruk.

Untuk perawatan dan perawatan burung berkicau yang terinfeksi penyakit ini, baca penjelasan tentang cara menangani burung berkicau berikut ini.


  1. Cacingan

  • Gejala

wajah pucat, kurang darah, lemas dan lesu, nafsu makan menurun, bulu mudah rontok dan kusam, tinja longgar atau susah buang air besar dan ada cacing di tinja. Jika terlihat parah, itu akan melumpuhkan burung.


  • Penyebab

Cacing Ascaris, parasit hidup di usus burung. Kebersihan kandang dan peralatannya tidak terawat.


  • Pencegahan

 Isolasi unggas yang terinfeksi cacing usus di kandang karantina dan berikan cahaya untuk menghangatkan mereka. Jangan biarkan kotoran menumpuk dan sering menggantung kandang di bawah sinar matahari langsung. Gunakan obat anti-cacing atau suplemen yang memperkuat tubuh untuk burung yang terinfeksi.


  1. Coccidiosis

  • Gejala

Mata sulit dibuka dan terlihat mengantuk. Senng diam di sudut Sangakar atau Pangkringan. Penurunan berat badan karena kehilangan nafsu makan. Bulu tumpul dan sayap menggantung. Kotoran berbentuk cair dan merah karena bercampur darah.


  • Penyebab

Bakteri Protozoa Coccidae yang hidup di dinding usus kecil dan menyebabkan alat pencernaan yang terluka ketika mereka muncul dan berdarah dengan darah. Transmisi dapat terjadi melalui udara, makanan, minuman atau kontak langsung.


  • Pencegahan

 Isolasi burung dan kandang segera. Jangan memberi terlalu lama untuk dimakan atau diminum sampai basi. Semprotkan kandang baru dengan antiseptik sebelum digunakan. Jika mereka terpapar bakteri ini, berikan antiseptik secara teratur sampai sembuh. Perawatan bisa dengan menyuntikkan atau minum air pada burung.


  1. Cacar Burung ( DIFTERI)

  • Gejala

 Ada 4 jenis gejala klinis pada punglor yang terinfeksi dengan cacar burung, yaitu septikemia, sesak napas, cacar air dan selaput lendir. Dengan gejala septikemia burung, keracunan darah terjadi, yang menyebabkan kematian setelah 2-3 jam infeksi. Gejala sesak napas Burung-burung menggelengkan kepala untuk mengeluarkan pemberi pinjaman dari saluran udara. Napas akan mengi, serak dan bersin.

Gejala-gejala cacar adalah difteri kronis, yang ditandai dengan bintik-bintik bernanah di sudut-sudut paruh dan di sekitar mata, yang melepaskan cairan darah campuran ketika pecah. Setelah kering, tampilannya mirip dengan Pocky / Keropeng. Mata menjadi berlendir dan bernanah sampai menjadi bengkak dan akhirnya menjadi buta.

Gejalanya berupa selaput lendir berupa luka atau cacar yang muncul di mata atau paruh.


  • Penyebab

kebersihan kandang, makan dan minum yang buruk. Penularan melalui kontak dengan burung lain seperti mandi atau kandang dengan burung yang terkena penyakit.


  • Pencegahan

 Jangan mencampur burung dengan burung yang terinfeksi. Pertahankan makanan burung lovebird dan minuman agar tidak terkontaminasi. Kebersihan lingkungan kandang harus dipastikan. Jika terjadi infeksi, bersihkan luka cacar dengan air matang dan kemudian rawat dengan iodine + glisein (1: 2). Jika mata lengket, bersihkan dengan asam borat (2%), lap perlahan dengan kain lembut. Berikan vitamin tambahan diet untuk memulihkan stamina.


  1. Kolera

  • Gejala


  • Penyebab

disebabkan oleh bakteri. Penularannya bisa disebabkan oleh burung lain, kandang kotor, atau perubahan cuaca mendadak.


  • Pencegahan

Kebersihan kandang, tempat makan dan minum harus diperhatikan. Disarankan bahwa vitamin tambahan, makanan berlebih, dan banyak protein diberikan untuk meningkatkan daya tahan tubuh terhadap penyakit. Berikan antibiotik yang umum pada unggas yang terinfeksi di pasaran


  1. Masuk Angin

  • Gejala

 Terlihat kedinginan, badan bergetar dan tidak mau bernyanyi. Nafsu makan berkurang, mata selalu tertutup dan tidak bersemangat.


  • Penyebab

Suhu berubah tiba-tiba. Udara dingin karena hujan terus-menerus dan angin yang berhembus terlalu kencang.


  • Pencegahan

Berikan kepiting dan cahaya kar ketika cuaca berubah. Perhatikan nutrisi dan vitamin makanan. Ketika Anda menandatangani kontrak, berikan obat anti stres atau antibiotik lain.


  1. Kejang

  • Gejala

Burung berada di lantai dasar kandang ketika kejang terjadi karena mereka tidak bisa tenang. Kelemah tubuh dan otot kaku. Jika ia dapat duduk, posisinya menggantung dengan kepala di bawahnya, karena tubuh tidak dapat berdiri tegak dan jatuh.

Baja Juga: 12 Penyakit Burung Lovebird dan Cara Penyembuhannya Beserta Gambar Lengkap


  • Penyebab

Kerusakan sel-sel saraf di otak karena kekurangan vitamin B dan E.


  • Pencegahan

Tambahkan vitamin atau suplemen tambahan ke dalam makanan dan minuman. Antibiotik dapat diberikan dalam air minum untuk perawatan. Jika Anda tidak bisa meminumnya sendiri, bantu dengan pipet. Tonton menu feed setiap hari dengan menu seimbang.


  1. Tetelo

  • Gejala

 leher tertekuk atau berputar, kepala sering berputar, keseimbangan tubuh menghilang sampai jatuh, batuk, bernafas dengan suara dengkuran, sesak napas, cairan dari mulut (air liur), lesu, tubuh gemetar, tidak nafsu makan, bulu berdiri, pucat, kotoran cair kehijauan-putih dan sayap dan kaki lumpuh. Keadaan yang parah menyebabkan unggas mati.

  • Penyebab

 Virus New Castle Disease, yang menyerang alat pernapasan, jaringan saraf, dan pencernaan.


  • Pencegahan

Perhatikan kebersihan kandang secara teratur. Lakukan vaksinasi NCD dengan obat tetes mata. Hindari unggas yang terinfeksi dan berikan makanan bergizi dan vitamin tambahan untuk meningkatkan daya tahan burung.


  1. Paru Panjang

  • Gejala

 Gerakan burung tidak bergerak karena kuku memanjang. Kesulitan makan atau minum karena waktu paruh yang panjang.


  • Penyebab

 Pada beberapa spesies burung seperti punglor, proses alami terjadi dengan memperpanjang paruh dan kuku secara teratur.


  • Pencegahan

 Dapat dipotong dengan gunting tajam. Saat memotong, berhati-hatilah untuk tidak membuka paruh atau kuku dengan pembuluh darah.


  1. Pilek

  • Gejala

Menggelengkan kepala sering untuk menghilangkan cairan (ingus) di saluran udara. Mulut sering terbuka sebagai upaya untuk bernapas, mata berair dan terlihat lamban dan lemah.


  • Penyebab

 Kondisi burung tidak fit karena perubahan suhu yang tiba-tiba. Mandi terlalu lama. Kondisi pakan atau minuman yang terinfeksi virus influenza. Penyakit ini dapat ditularkan melalui udara, makanan atau minuman.


  • Pencegahan

 Tambahkan makanan dan makanan tambahan ke pakan. Jangan memandikan burung terlalu lama atau cukup. Pisahkan unggas yang terinfeksi dari unggas lain. Jika Anda masuk angin, obati dengan antibiotik dan rangsang nafsu makan Anda dengan vitamin tambahan.

Baja juga: Makanan Burung Merpati dan Merpati Anakan Beserta Kandungannya


  1. Radang Mata

  • Gejala

Mata bengkak dan selalu mengalir sampai kering, yang mengarah ke mata tertutup.


  • Penyebab

debu, pasir, asap, dan lingkungan yang tidak sehat.


  • Pencegahan

Hindari memaparkan kandang pada angin dan asap. Eksposur dapat diobati dengan salep mata (Auromycin) atau kapsul sakit mata untuk burung (Terafit).


  1. Rontok Pada Bulu

  • Gejala

hilangnya bulu adalah proses alami di hampir semua Jenis Burung . Jika bulu-bulunya tidak jatuh secara alami, burung itu terlihat malas bergerak, tidak mau berkicau, tidak bergerak, dan mengurangi nafsu makan sampai lesu.


  • Penyebab

 Stres berat, kutu, tungau atau gatal yang membuat burung gatal-gatal. Kekurangan vitamin dan protein. Bentuk kandang yang tidak sesuai (terlalu kecil / besar) atau gangguan hewan lainnya yang mengejutkan burung dan menabrak kandang.


  • Pencegahan

 menciptakan lingkungan yang damai untuk burung. Perhatikan kebersihan kandang dan susun struktur kandang. Jika burung mulai merajuk karena kutu, lepaskan dengan bubuk deodoran yang ditaburkan di seluruh tubuh burung, atau semprotkan kandang dengan desinfektan. Berikan lebih banyak vitamin dan nutrisi pada diet agar rambut cepat tumbuh kembali.

Baca Juga: Cara Merawat Burung Cucak Rowo Yang Harus Kalian Ketahui Lengkap!!


  1. Aspergilisis

  • Gejala

 sesak napas, suara serak dan lemah di tubuh atau lesu. Jika Anda menyerang mata, mata membengkak. Jika Anda menyerang kulit, itu terlihat bopeng.


  • Penyebab

 Jamur Aspergillus yang berkembang biak di kandang sehingga kandang menjadi lembab. Makanan lembab, air minum jarang diganti dan tumpukan kotoran seperti kandang jarang dibersihkan.


  • Pencegahan

 Perhatikan kebersihan kandang secara teratur. Ganti makanan dan air minum setiap hari. Berikan burung dan kandang cukup matahari. Semprotkan kandang secara teratur dengan bakteri.


  1. Bronchitis

  • Gejala

 Paruh sering terbuka untuk bernafas. Kepala bergetar ke kanan dan kiri untuk menghilangkan cairan (ingus) dari hidung. Nafas pendek, disertai batuk dan bersin. Suara kicau parau dan tubuh lemas. Saat bernafas, kedengarannya seperti mendengkur.


  • Penyebab

 Virus yang dapat dengan mudah ditularkan karena cuaca lembab dan sirkulasi udara yang buruk di dalam kandang.


  • Pencegahan

Tempatkan kandang di ruangan dengan sirkulasi udara normal. Punglor menyukai udara dingin, tetapi itu tidak berarti lembab. Bersihkan kandang, tempat makan dan minum dan peralatan kandang lainnya secara teratur, jika perlu semprotkan dengan cairan antiseptik sebelum digunakan. Jika terjadi serangan, antibiotik dan vitamin tambahan dapat digunakan untuk meningkatkan nafsu makan.


  1. Stres Pada Burung

  • Gejala

bulu berdiri, kepala bersandar pada bahu, mata lemah, kotoran tidak normal, tubuh lemas, tampak gelisah, tampak tegang, tidak ingin berkicau, tubuh langsing karena tidak mau makan, mencabut bulu-bulu dan menjadi sendirian atau panik, dengan berperilaku dalam suatu kecelakaan. Kandang Nabarak.


  • Penyebab

 Perubahan dalam lingkungan rumah, perubahan cuaca yang tiba-tiba, kandang jatuh dan mendengar suara atau kejutan.


  • Pencegahan

 sangkar kandang selama perjalanan atau dalam cuaca yang berubah. Saat memindahkan lingkungan, letakkan mobil di tempat yang tenang dan jangan biarkan diri Anda terganggu. Jika Anda sudah stres, berikan vitamin anti stres untuk diminum dan tambahkan nutrisi tambahan ke dalam diet Anda.


  1. Berak Putih

  • Gejala

 nafsu makan berkurang, tubuh lesu, diare / buang air besar dengan tinja cair putih.


  • Penyebab

Higiene makanan dan minuman yang buruk, kebersihan yang buruk, menu yang buruk dan perubahan cuaca yang tiba-tiba.


  • Pencegahan

 Pastikan kebersihan dan kebersihan apartemen serta pemberian vitamin secara teratur. Secara teratur teliti kondisi makanan dan minuman. Waspadai perubahan cuaca yang tiba-tiba dengan menggerakkan kandang atau menutupinya dengan mangkuk. Jika sudah terserang, banyak burung yang dijual di pasaran bisa diobati dengan obat diare.


  1. Kaki Bengkak( Bubul)

  • Gejala

 Penyakit ini mudah dikenali. Kaki burung yang terkena terlihat seperti benjolan kecil yang tumbuh dan mengeras seiring waktu.


  • Penyebab

Cidera karena benjolan atau benda tajam yang tidak segera diobati. Kebersihan dan kondisi kandang dan pangkringan tidak terawat dengan baik.


  • Pencegahan

 Perhatikan kebersihan kandang secara teratur dan perhatikan kondisi kandang dengan menghaluskan bagian-bagian yang terlihat kasar atau tajam. Jika ada beberapa luka pada kaki yang segera diperas dengan air hangat sampai sembuh. Jika terlihat bengkak, busa bagian bengkak dengan pisau atau pisau cukur dan menghapus cairan yang terkandung dalam benjolan. Selain itu, luka dapat diobati dengan agen pembersih luka (betadine, dll).

Demikian sedikit pembahasan mengenai Berbagai Macam Penyakit Pada Burung: Gejala, Penyebab dan Pencegahannya semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: