Jenis Burung Gereja

5 Jenis Burung Gereja dan Fakta Unik Burung Gereja Lengkap!!

Diposting pada

5 Jenis Burung Gereja dan Fakta Unik Burung Gereja Lengkap!! _Burung Gereja atau dalam bahasa inggris sering disebut dengan sparrow. Burung gereja milik keluarga Passeridae. Ketika Anda melihat jenis burung burung lovebird, anda seperti hidup dalam koloni dengan burung gereja lainnya. Secara umum, burung gereja tinggal di daerah perumahan atau terkadang di dekat sawah.

Berdasarkan informasi dari Wikipedia dan beberapa sumber tentang burung gereja, ada sekitar lima jenis burung gereja yang masing-masing memiliki karakteristiknya sendiri. Salah satu dari lima spesies burung gereja adalah burung gereja Erasia, yang paling sering dilihat atau dirawat oleh Kicaumania di Indonesia. Untuk jenis burung gereja lainnya, silakan baca artikel berikut:


Jenis Burung GerejaJenis Burung Gereja

Anda harus tahu, ternyata burung gereja ini memiliki lebih kurang lima jenis burung gereja, masing-masing dengan karakteristiknya sendiri. Salah satu dari lima jenis burung gereja adalah burung Erasia. Burung apa yang merupakan jenis burung yang paling sering dilihat atau dirawat oleh pecinta kicau di Indonesia?


  • Burger Erasia atau Passer Montanus

Untuk burung gereja jenis ini, cukup sering ditemukan dan dirawat oleh pecinta kicau. Orang Indonesia biasanya hanya menyebut burung ini burung gereja.

Untuk ciri-ciri burung ini, ini adalah warna dominan dari bulu coklat adapun ciri-ciri fisik burung kacer. Selain itu, di beberapa bagian burung ini ada juga yang berwarna hitam seperti yang ada di leher pipi, mata dan sebagian di belakang dan sayap.

Burger Erasia juga terdiri dari 10 balapan. Penjualan dimulai di Indonesia, di semenanjung Malaysia, di Asia Tenggara dan di wilayah Erasia.

Burung gereja berikutnya memiliki suara yang sangat istimewa ketika burung itu berkelahi. Suara itu terkadang diberikan ketika wanita tergoda untuk diundang ke pernikahan.

Dan karena suaranya juga sering digunakan sebagai suara master untuk burung lain. Misalnya seperti magpie dan Ijo Cucak.


  • Burger Chestnut atau Passer Eminibey

Lain halnya dengan burung burger Erasia, untuk burung burger berangan ini, propertinya memiliki perbedaan yang luar biasa. Karakteristik burung gereja ini cenderung mencakup ukuran tubuh yang lebih kecil. Anda juga dapat melihat jenis burung kecil lainnya.

Tidak hanya jika warna bulu burung gereja juga memiliki sifat sendiri. Diantaranya adalah dark chestnut.

Area distribusi Burung Burger Chestnut berada di wilayah Afrika Timur. Ini termasuk Kenya, Uganda, Somalia, Kordofan dan juga di Sudan Selatan.

  • Burger Swainson’s atau Passer Swainsonii

Burger Swainson mengandung burung gereja yang memiliki bentuk bulu yang didominasi oleh abu-abu gelap. Tetapi di beberapa bagian seperti sayap dan ekor berwarna coklat.


  • Burger Dead Sea atau Passer Moabiticus

Burung mungil ini juga didominasi oleh warna cokelat dan ada juga yang berwarna hitam, sangat mirip dengan burung gereja di Indonesia. Saat membedakan, Anda bisa memperhatikan bulu dengan cermat.


  • Burger Spanyoler

Jenis burung gereja berikut dikenal memiliki warna yang unik. Ada juga bulu kehitaman dan leher hitam untuk bagian dada. Itu juga seperti mahkota di kepala.

Anda harus tahu apakah jenis burung ini terjadi di beberapa negara di Asia Tengah dan Asia Barat Daya. Namun, jenis burung ini biasanya dapat ditemukan di wilayah / wilayah Mediterania.


Fakta Unik Burung Gereja

Termasuk spesies burung yang mudah dikenali karena habitat asli burung gereja ini sebenarnya berdekatan dengan manusia. Bahkan dapat dikatakan bahwa burung ini ditemukan di dekat hutan atau daerah pertanian di seluruh dunia.

Hanya saja burung ini jarang dirawat atau tidak ada yang dirawat karena aromanya kurang sedap. Berikut adalah beberapa fakta menarik dari burung kecil ini.


  • Berukuran Mungil

Karakteristik burung ini memiliki ukuran tubuh yang kecil, yang bahkan lebih kecil dari cengkeraman tangan orang dewasa. Untuk ukuran burung dewasa hanya sekitar 10 hingga 15 cm tanpa tambahan tambahan. Apa yang membuatnya semakin menggemaskan adalah bentuk lemak dan lemak tubuhnya. Umumnya mereka berwarna abu-abu coklat dengan paruh kecil yang terlihat lucu.

Bangunan gereja juga menyebar dengan cepat begitu mereka bertelur, mereka dapat menghasilkan 5 hingga 6 telur sekaligus. Inkubasi hanya berlangsung sekitar 10 hingga 12 hari. Telur menetas dan menghasilkan anak ayam. Meski semua telur ini menetas, hanya ada 2 atau 3 yang bisa tumbuh menjadi dewasa. Sementara sisanya meninggal sebelum mencapai usia dewasa.


  • Hidup Secara Berkelompok

Habitat di alam liar, dikenal sebagai burung yang hidup berkelompok, bahkan ketika mencari makan, mereka bergerak berkelompok. Ketika mereka mencari makanan, mereka berkicau dengan gembira dan mendengarkan.

Saat berkicau mencari makanan, tidak ada tanda bahwa mereka bernyanyi dengan gembira. Namun tweet tersebut memiliki makna sebagai perjuangan untuk makanan antar kelompok.


  • Senang Bersarang Di Bangunan Tinggi

Mereka terlihat di sekitar orang lebih sering daripada spesies burung lain karena mereka suka membangun sarang di bangunan tempat tinggal. Tempat paling nyaman untuk membangun sarang adalah kubah atau lubang di gedung tinggi. Bahkan, tidak jarang melihat bahwa itu dinobatkan dan kemudian ditempatkan di rumah manusia.

Bahkan jika Anda mencoba untuk mengusirnya, ada kemungkinan bahwa burung gereja akan kembali ke rumah Anda. Karena mereka tidak takut dengan keberadaan manusia, karena habitat alami mereka sebenarnya bersebelahan. Keluhan banyak orang karena burung yang dijajah sering menggunakan atap sebagai sarang, tetapi mereka tidak bisa mengeluarkannya.


  • Miliki Aroma Kurang Sedap

Jika Anda mencoba mendekatinya, Anda akan menemukan ada bau yang tidak menyenangkan yang tiba-tiba tercium dari hidung. Bukan indra penciuman Anda yang terganggu, tetapi burung yang satu ini dikenal memiliki aroma yang kurang sedap. Karena itu, jarang ada atau tidak ada orang yang ingin memeliharanya, walaupun jumlahnya cukup banyak.

Bukan hanya karena aromanya kurang menyenangkan, tetapi juga karena warnanya tidak memiliki nilai jual tinggi. Karena warna yang dihasilkan terlihat gelap dan agak matt. Sehingga jemaat akan membiarkannya berlarian tanpa ingin memilikinya. Meskipun tidak dibudidayakan, perkembangannya tampaknya tetap lebih stabil dari sebelumnya.


  • Senang Bersarang Pada Gereja Yang Tinggi

Jika Anda perhatikan, burung ini duduk dengan sangat gembira di atap gereja. Mereka menggunakannya tidak hanya sebagai tempat bertengger, tetapi juga sebagai tempat tinggal pribadi terbaik. Sering ditemukan di atas gedung-gedung gereja, karena gereja ini umumnya benar-benar naik ke langit dan cukup tinggi. Berdasarkan kebiasaannya, ia akhirnya disebut burung gereja.

Kehidupan di lingkungan manusia membuatnya mudah ditemukan di tempat yang berbeda. Terutama jika Anda mengunjungi gedung-gedung tinggi, Anda dapat menemukan burung dengan koloni ini. Hidup berkelompok, ketika satu kicauan, yang lain mengikuti. Dari kicau mereka, suasana kota menjadi lebih hidup dari sebelumnya.

Meskipun burung ini masih dianggap sebagai burung liar, beberapa penggemar membutuhkan suara burung gereja yang memiliki bidikan khas mereka untuk digunakan sebagai burung induk atau pengisi obrolan lainnya.

Demikian sedikit pembahasan mengenai 5 Jenis Burung Gereja dan Fakta Unik Burung Gereja Lengkap!! semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: