Tips Cara Menanam Pohon Tomat Dengan Benar Dan Manfaat Tomat Untuk Kesehatan

Diposting pada

Tips Cara Menanam Pohon Tomat Dengan Benar Dan Manfaat Tomat Untuk Kesehatan -Tomat adalah jenis sayuran yang kaya akan manfaat. Tomat dapat dimasak langsung atau diproses terlebih dahulu. Tomat adalah jenis sayuran yang fleksibel karena dapat dimasak dan dimakan langsung. Contoh olahan dari tomat adalah saus tomat, sup atau campuran bening, jus tomat dan banyak jenis hidangan lain yang terbuat dari tomat. Tomat mengandung banyak vitamin, mis. B. Vitamin C dalam tomat dapat menyembuhkan infeksi bibir.

Tomat adalah jenis sayuran yang cukup mahal, dan bahkan petani dapat memperoleh lebih banyak keuntungan dari menanam tanaman. Namun, menanam tomat tidak mudah, itulah sebabnya sedikitnya petani dan sayuran tomat yang paling sedikit tersedia di pasaran menyebabkan harga tomat meroket karena permintaan pasar yang tinggi dan rendahnya pasokan petani. Untuk alasan ini, masih terbuka untuk menjadi penanam tomat yang sukses, karena ada beberapa petani yang menanam tomat.

Untuk alasan ini, kami akan menggunakan kesempatan ini untuk membahas cara menanam tomat yang tepat untuk menjadi penanam tomat yang sukses. Tomat dapat ditanam di mana saja di dataran rendah, di dataran menengah dan tinggi, tetapi yang paling penting ketika menanam tomat adalah pengelolaan dan pemeliharaan tanah.


Cara Menanam Tomat Dengan Benar

  • Syarat Tumbuh Tanaman Tomat

Tomat ditanam dengan sangat baik di tanah yang gembur dan kaya akan humus. Dengan pH antara 6.0 – 7.0. Tomat dapat tumbuh di dataran tinggi, dataran menengah dan dataran rendah (tergantung pada jenis varietasnya). Suhu ideal adalah 24 derajat Celcius di siang hari dan 15 hingga 20 derajat Celcius di malam hari. Tanaman tomat membutuhkan setidaknya 8 jam sinar matahari sehari dengan curah hujan 750-1250 mm / tahun.


  • Persiapan Lahan Penanaman Tomat

Tanah dibajak atau dicacah sehingga pecah. Kemudian terpapar sinar matahari selama sekitar 6 hingga 10 hari untuk meminimalkan patogen jamur atau penyakit lainnya. Kemudian buat bedengan dengan lebar 100 cm atau sesuaikan dengan lebar mulsa. Ranjang harus membentang dari timur ke barat sehingga tanaman dapat terpapar sinar matahari dengan baik.

Taburkan dolomit saat pH tanah di bawah 6,0. Selanjutnya berikan pupuk dasar yang terdiri dari pupuk kompon, KCl, Za sertaTSP. Perbandingan KCl: Za: TSP = 1: 1: 2. Dosis pupuk disesuaikan dengan kesuburan tanah.

Mulsa plastik dipasang setelah 7-10 hari menabur pupuk dasar. Tempat tidur harus lembab sebelum menyiapkan mulsa. Lubang tanam adalah 70 x 60 atau 80 x 60 cm terpisah.


  • Persiapan Benih dan Cara Semai Biji Tomat

Untuk hasil maksimal, benih yang digunakan harus unggul. Varietas benih disesuaikan dengan ketinggian tanah (dataran rendah, dataran menengah atau dataran tinggi).

Benih ditaburkan dalam polybag kecil (ukuran 6 x 8 cm), benih siap digunakan setelah 4 – 5 selebaran atau setelah 3 hingga 4 minggu.


  • Menanam Bibit Tomat

Sebelum menanam, pastikan tanahnya lembab, atau sirami dulu jika tidak hujan. Pilih benih yang sehat dan kuat. Tanaman ditanam di sore hari dan dibilas dengan air yang cukup setelah tanam. Tutupi lubang mulsa dengan tanah untuk menghindari hama kriket dan untuk meminimalkan kematian. Baca: Cegah Serangan Dari Batang Kering dan Jangkrik.


  • Pasangan Ajir

Ajir atau tulus harus dipasang segera setelah tanam. Jika sudah terlambat untuk memasang tiang, ada kekhawatiran bahwa itu akan merusak akar dan menyebabkan pertumbuhan terhambat.


  • Cara Merawat Tanaman Tomat

Lakukan penggantian segera jika tanaman mati atau rusak. Irigasi dilakukan sesuai dengan kondisi. Pemupukan berlangsung pada usia 3-4 minggu HST. Pemupukan harus dilakukan pada sore hari. Dosis pemupukan pertama adalah antara 3-5 kg ​​NPK / 1000 tanaman. Pupuk dilarutkan dengan 500 liter air dan 500 ml larutan ditambahkan ke setiap pohon.

Pemupukan kemudian dilakukan setiap 1 minggu dengan dosis tambahan secara berkala. Kebutuhan pupuk rata-rata per hektar adalah 80-100 kg urea, 350-450 kg ZA, TSP 200-250 kg dan 85-170 kg KCl.

Gulma digunakan untuk mengendalikan gulma dan gulma. Selain mengganggu tanaman, gulma liar juga bisa menjadi tanaman inang bagi hama dan penyakit.


  • Memperbaiki Tanaman Tomat

Jika tanaman terlalu subur, itu dicap. Stempel ini dilakukan dengan mempertimbangkan kondisi lingkungan sehingga tidak menjadi terlalu lembab. Cap juga digunakan untuk meningkatkan produktivitas. Salah satu upaya untuk membuat tomat subur adalah dengan memotong 3-4 batang dari tunas air bawah dan menghapus daun tua dan berpenyakit.


  • Mengendalikan Hama dan Penyakit Tanaman Tomat

Beberapa hama dan penyakit tanaman tomat adalah:

  1. Hama Tanaman Tomat

  • Ulat Buah

Serang tomat sampai menjadi hampa dan busuk. Kontrol menggunakan insektisida dari carbosulfan, deltamethrin dan betasiflutrin.


  • Thrips

Menyerang daun muda dan menyebabkan daun melengkung. Periksa dengan menyemprotkan insektisida dengan bahan aktif Abamectin.


  • Kutu Kebul

Hama ini adalah vektor utama dari virus Gemini, yang menyebabkan jamur berbulu halus. Kontrol dilakukan dengan menyemprotkan insektisida dari Abamectin. Metode ini digunakan untuk membunuh kutu kebul sebagai vektor, karena tidak ada bahan kimia yang ditemukan untuk membunuh virus Gemini.


  • Ulat Tanah

Ulat menyerang dan merusak tanaman muda dengan memakan dan memotong batang dan tangkai. Kontrol dapat dilakukan dengan menyemprotkan insektisida dari Dazomet aktif.


  • Lalat Buah

Serang buah dengan menyuntikkan telur ke buah yang menetas dan menjadi larva. Larva ini menyebabkan buah busuk. Kontrol dapat dilakukan dengan perangkap lalat buah.


  • Kutu Daun

adalah hama jenis kutu hisap hijau. Seperti kutu kebul, hama ini adalah pembawa virus. Pengendalian dilakukan dengan menjaga kebersihan area budidaya tanaman inang. Pengendalian kimia dapat dilakukan dengan menyemprot Akarisida dengan bahan aktif seperti Abamectin.


  1. Penyakit Tanaman Tomat

  • Daun Membusuk

Penyakit busuk daun yang disebabkan oleh jamur Phitophtora infestans. Gejalanya meliputi flek hitam yang akhirnya kering atau busuk. Dapat dilawan dengan fungisida Mankozeb


  • Layu Fusarium

disebabkan oleh jamur Fusarium oxysporium. Gejala-gejalanya ditandai dengan tulang daun pucat, batang terkulai, tanaman layu dan sekarat. Anda dapat mencegahnya dengan memberikan Tricoderma saat mengolah dan menggunakan biji yang tahan terhadap jamur ini.


  • Bakteri Layu

Gejala muncul ketika kuncup layu atau daun tua menguning. Ketika batang dipotong, terlihat seperti susu dan cair seperti lendir. Kontrol dapat dilakukan dengan memutar tanaman yang berbeda dan menggunakan biji yang tahan terhadap bakteri.


  • Mosaik

Penyakit mosaik ditandai oleh adanya warna seperti mosaik pada daun. Kontrol dengan mencabut dan membakar tanaman yang terkena dampak agar tidak menular.


  • Buah Busuk

Ada dua jenis jamur yang menyebabkan busuk buah pada tomat. Buah yang membusuk pertama pada tomat disebabkan jamur Thanatephorus cucumeris.

Yang kedua disebabkan oleh coccodes jamur Colletotrichum.

Pengendalian dilakukan dengan mengubah tanaman, menjaga kebersihan dan membuang dan menghancurkan buah yang terinfeksi. Dalam kasus infestasi parah, fungisida disemprot dengan fungisida dari Mankozeb atau Captafol.


  • Bintik Daun

Disebabkan oleh jamur Cercospora capsici, daun yang terinfeksi memiliki bintik-bintik bulat dan berwarna hitam kecoklatan. Seiring waktu, daun menguning dan akhirnya rontok. Kontrol dilakukan dengan menghapus dan menghancurkan bagian yang terkena dan dengan menyemprotkan fungisida.


  • Virus Kuning-Keriting Didaun

serta putih keriting pada tanaman paprika. Tanaman yang terinfeksi menunjukkan gejala daun muda keriting atau keriting dan kuning. Sementara daun tua tidak menyusut. Vektor utama dari virus ini adalah kutu kebul.

Kontrol selanjutnya adalah mengendalikan kutu kebul sebagai vektor. Kutu kebul dapat diobati dengan menyemprotkan Akarisida dengan abamectin.


  • Waktu Panen Tomat

Tomat dapat dipanen saat tanaman berumur 60-100 hari setelah tanam. Kulit buah berubah hijau menjadi kekuningan, ujung daun tua mengering, batangnya menguning

Tomat harus dipanen di pagi atau sore hari di cuaca cerah. Buah dibalik satu per satu dan buahnya bisa dipetik. Lalu letakkan di keranjang dan letakkan di tempat teduh. Tomat dapat dipetik setiap 2-3 hari sampai semua tomat dipetik

Tomat yang baru dimakan dipanen setengah matang agar keras, tidak mudah busuk dan tidak mudah dihancurkan. Wadah transportasi yang baik adalah kotak kayu dengan papan berlubang yang tidak tertutup rapat. Tomat dipetik, dibersihkan, disortir, dan dikemas lalu diangkut siap untuk dikonsumsi.


Manfaat Tomat Untuk Kesehatan

  • Tomat Melawan Sel Kanker

Tomat dikemas dengan “lycopene, pigmen karotenoid”, yang membuat warna tomat tampak merah. Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa tingkat tinggi likopen dalam tomat mengurangi risiko kanker, terutama pada kanker payudara, kanker prostat, kanker serviks, kanker usus besar, kanker mulut, dan kanker perut.


  • Tomat Menetralisir Radikal Bebas Dalam Tubuh

Tomat adalah sumber “Vitamin A dan Vitamin C” yang baik, yang berguna untuk menetralkan radikal bebas berbahaya dalam darah.


  • Tomat Rendah Kolesterol

Asupan tomat yang sangat tinggi memiliki keuntungan bahwa kandungan “kolesterol LDL” (kolesterol jahat) berkurang. Studi juga menunjukkan kemampuan sirkulasi untuk melawan oksidasi kolesterol LDL.


  • Tomat Mengurangi Tekanan Darah Tinggi Atau Hipertensi

Tomat adalah sumber “vitamin B dan kalium” yang sangat baik, yang efektif dalam menurunkan tekanan darah tinggi. Karena itu, dimasukkannya tomat ke dalam makanan sehari-hari dapat secara efektif mencegah stroke dan serangan jantung.


  • Tomat Mengurangi Resiko Penyakit Jantung

Selain pencegahan kanker, “likopen” pada tomat juga menawarkan manfaat “kardiovaskular”. Para peneliti menemukan bahwa wanita yang mengonsumsi 7 hingga 10 porsi makanan kaya likopen seperti tomat per minggu adalah 29% lebih kecil untuk terserang penyakit jantung dibandingkan wanita yang mengonsumsi kurang dari 1,5 porsi tomat dalam seminggu.


  • Tomat Memperbaiki Kerusakan Yang Disebabkan Oleh Rokok

Tomat mengandung “chlorogens and cumaric acid”, yang berguna untuk melindungi tubuh dari “carcinogens” (zat yang menyebabkan kanker dan biasanya berasal dari asap tembakau).


  • Tomat Melindungi Terhadap Penyakit Liver

Tomat kaya akan “klorin dan belerang”, yang mempertahankan fungsi hati yang baik. Ini juga melindungi hati dari sembelit dan juga dapat membantu melarutkan batu empedu.


  • Tomat Melindungi Kulit Terhadap UV-induced Erythema

Mengambil tomat secara teratur memiliki keuntungan melindungi kulit dari “eritema”, suatu kondisi kulit yang ditandai dengan kemerahan yang disebabkan oleh “radiasi UV”. Satu studi menemukan bahwa orang yang mengkonsumsi lima sendok makan tomat sehari memiliki perlindungan 33% lebih dari sengatan matahari.


  • Tomat Melindungi Terhadap Infeksi

Tomat, yang bermanfaat sebagai antiseptik alami, dapat melindungi tubuh dari berbagai infeksi.


  • Tomat Memurnikan Darah

Kandungan tomat diakui bermanfaat untuk sifat pemurnian darah.


  • Tomat Membersihkan Racun Dari Tubuh

Kehadiran antioksidan dalam tomat diketahui dapat menghilangkan racun dari tubuh.


  • Tomat Menguatkan Tulang

Tomat mengandung “Vitamin K” tingkat tinggi, yang bermanfaat untuk menjaga kekuatan dan kesehatan tulang.


  • Tomat Memperbaiki/MemeliharaPenglihatan

Tomat mengandung “Vitamin A”, yang meningkatkan penglihatan dan mencegah masalah penglihatan yang terkait dengan degenerasi makula dan kebutaan malam.


  • Tomat Menjaga Rambut Sehat

“Vitamin A” dalam tomat juga membantu menjaga rambut tetap berkilau dan kuat.


  • Tomat Memperbaiki Struktur Kulit

Tomat bisa menjadi “wajah” yang baik untuk kulit. Kupas tomat dan gosokkan dengan lembut pada area yang diisi “komedo”. Ini mengembalikan cahaya alami kulit dan mengurangi bintik-bintik gelap.

Demikian sedikit pembahasan mengenai Tips Cara Menanam Pohon Tomat Dengan Benar Dan Manfaat Tomat Untuk Kesehatan semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang:

8 Cara Menanam Tomat di Pot atau Polybag Agar Cepat Berbuah!

Cara Menanam Bunga Angrek Dan Merawat Bunga Angrek Dengan Benar!

56 Umpan Ikan Mas: Jitu, Galatama, Harian, Babon, Super, Murah

Cara Menanam Bluberry dan Manfaat blueberry untuk kesehatan dan kecantikan

8 Cara Membuat Tanaman Hidroponik Sederhana di Rumah