Langkah-langkah Cara Menanam Jambu Mete dan Manfaat Jambu Mete

Diposting pada

Langkah-langkah Cara Menanam Jambu Mete dan Manfaat Jambu Mete -Buah yang kaya akan vitamin C adalah buah jambu mete. Kandungan vitamin C dalam jambu mete lebih tinggi dari pada jeruk. Anda semua tahu Mete, bukan? Nama lain untuk jambu mete adalah jambu mete yang memiliki khasiat yaitu adanya biji di luar buah gantung. Dari biji ini kita menemukan jambu mete, yang merupakan bahan utama dalam produksi jambu mede.

Di rumah, jambu mete sering hanya digunakan sebagai salad. Meskipun harga media sangat mahal. Ini adalah kesempatan unik untuk menanam jambu mete di kebun. Tanaman ini juga bisa digunakan sebagai tanaman pelindung. Jika Anda ingin tahu bagaimana jambu mete ditanam, berikut ini penjelasannya.


Cara Menanam Jambu Mete

  • Syarat Tumbuh

Tanaman jambu mete dapat tumbuh baik di dataran tinggi dan di dataran rendah pada ketinggian sekitar 1 hingga 1200 meter di atas permukaan laut, memiliki suhu ideal sekitar 15 ° C hingga 35 ° C, curah hujan sekitar 1500 hingga 2000 mm / tahun dan udara. .

Kelembaban sebesar 60% hingga 80%. Jenis tanah yang baik untuk budidaya jambu mete adalah tanah berpasir, tanah lempung berpasir, dan tanah agak berpasir dengan nilai pH atau keasaman sekitar 5,5 hingga 7,3.


  • Persiapan Benih

Biji jambu mete dapat diperoleh melalui perbanyakan dengan metode generatif / dari biji atau zat vegetatif seperti okulasi, okulasi dan okulasi. Kali ini kita akan membahas perbanyakan benih melalui biji.

  1. Pilih buah yang matang dan tidak memiliki kekurangan panen selama panen.
  2. Setelah buah yang akan digunakan sebagai biji diperoleh, biji diambil dan kemudian dicuci dan disortir.
  3. Kemudian keringkan biji mete sampai kadar air menjadi 8% -10%
  4. Setelah pengeringan, biji ditempatkan dalam plastik dan disimpan pada suhu sekitar. 25 ° C hingga 30 ° C dan kelembaban 70% hingga 80%. Waktu penyimpanan kira-kira. 6-8 bulan.
  5. Benih-benih tersebut kemudian ditaburkan hingga menjadi benih yang siap ditanam.

  • Persiapan Lahan Tanah

Negara tempat jambu mete ditanam pertama-tama harus diolah. Buang atau jatuh tanaman yang mengganggu di area penanaman. Kemudian tanah dilonggarkan terlebih dahulu dengan membajak atau memotong.

Kemudian buat lubang tanam dengan ukuran 30 cm x 30 cm x 30 cm atau 50 cm x 50 cm x 50 cm dengan jarak antara lubang tanam sekitar 6 mx 6 m hingga 12 m x 12 m. Kemudian lubang dibiarkan sekitar 4 hari atau dibiarkan terbuka, setelah itu lubang ditutup kembali dengan tanah galian dicampur dengan pupuk kandang. Kemudian tandai lubang yang tertutup agar lebih mudah ditemukan saat menanam.


  • Penanaman Jambu Mete

Setelah benih dan lubang tanam selesai, tanamlah. Keluarkan polybag dari bibit dengan hati-hati agar media benih dan akar benih tidak rusak. Kemudian tempatkan bibit di lubang tanam, amankan dengan tanah digali keluar dari lubang dan aduk. Ketika penanaman berikutnya selesai, siram sesuai kebutuhan dan beri tanaman penyangga agar tidak runtuh.


  • Perawatan dan Pemeliharaan

  1. Penyiraman

Lakukan penyiraman secara teratur dua kali sehari di pagi dan sore hari. Cukup air dan jangan membanjiri tanaman.


  1. Penyuluman

Tanam kembali atau ganti tanaman yang mati atau tidak tumbuh baik dengan tanaman, atau benih baru dapat digunakan tergantung pada usia tanaman dari 2 hingga 3 tahun. Jika sudah lebih dari 3 tahun yang lalu, jangan tanam kembali karena pertumbuhan tanaman terganggu atau tidak baik.


  1. Penyiangan dan Penggemburan

Gulma atau tanaman pengganggu lainnya di sekitar tanaman setiap 45 hari. Pada saat yang sama, menyiangi tanah di sekitar tanaman itu mudah.


  1. Pemupukan

Pemberian pupuk untuk tanaman mete dapat berupa pupuk cair / kompos atau pupuk buatan. Pupuk disebarkan dengan menggali tanaman, lalu pupuk ditabur dan ditutup dengan tanah lagi.


  1. pemangkasan

Potong cabang dan biarkan 3-5 cabang sehat dalam posisi yang baik pada batang. Potongan ini dibuat sebelum tanaman berbunga. Setelah tanaman berbuah, potong lagi (pemangkasan).


  • Hama dan Penyakit

Hama dan penyakit sering memengaruhi tanaman jambu mete, termasuk: (Nephoteryx sp.) Caterpillar kipat (Cricula trisfenestrata Helf), Helopeltis sp. Penyakit busuk batang dan akar, penyakit antracnoss, bunga, dan putik. Kontrol secara manual atau kimia.


  • Panen Jambu Mete

Setelah 3 hingga 4 tahun atau 60 hingga 70 hari setelah berbunga, jambu mete dapat dipanen untuk pertama kalinya. Buah matang memiliki karakteristik sebagai berikut:

  1. Kulit buah semu berwarna kuning, oranye atau merah (tergantung jenisnya).
  2. Sereal putih dan abu-abu dan mengkilap.
  3. Ukuran buah semu lebih besar dari buah asli.

Ada dua cara untuk memanen mente ini, sampah dan cara selektif. Metode Lelesan adalah metode panen di mana jambu mete tua matang di pohon dan setelah pematangan jatuh dengan sendirinya atau pohon diguncang sehingga buah matang jatuh. Metode selektif adalah metode panen di mana buah matang selektif dipilih dari pohon dan dipetik.


Manfaat Jambu Mede

  • Menurunkan Kadar Kolesterol

Manfaat pertama jambu mete adalah mereka dapat membantu menurunkan kolesterol. Ini karena jambu mete mengandung lemak tak jenuh yang sangat baik untuk kesehatan Anda, terutama untuk mencegah kolesterol tinggi.


  • Menurunkan Risiko Terkena Kanker

Manfaat jambu mete seperti serat, vitamin dan mineral dipercaya dapat mencegah pembentukan sel kanker di dalam tubuh. Diketahui bahwa kanker terjadi karena pertumbuhan sel jaringan tubuh yang tidak normal, yang kemudian berubah menjadi sel kanker.


  • Mengobatin Kutil

Pada dasarnya ada beberapa alternatif untuk mengobati kutil ini. Kutil dikenal sebagai masalah kesehatan pada kulit yang disebabkan oleh virus. Alternatif pengobatannya adalah penggunaan minyak atau ekstrak kulit jambu mete.


  • Mengobati Radang Tenggorokan

Sakit tenggorokan dapat menyebabkan ketidaknyamanan saat makan dan berbicara. Untuk mengatasinya, Anda bisa membuat jus buah jambu mete kemudian mengkonsumsinya secara teratur. Dengan cara ini, sakit tenggorokan yang Anda alami dapat segera diobati.


  • Mengobati Sembelit

Sembelit dikenal sebagai penyakit yang menyerang sistem pencernaan dan dapat terus menyebabkan pergerakan usus yang sulit. Dalam hal ini, manfaat jambu biji dapat digunakan untuk memulai sistem pencernaan dan mengobati sembelit.


  • Mengatasi Sariawan

Manfaat jambu mete selanjutnya adalah, berkat kandungan vitamin C-nya, mereka dapat membantu Anda mengatasi pertumbuhan kanker. Diketahui bahwa sariawan terjadi karena kesehatan mulut yang buruk dan kurangnya asupan vitamin C.


  • Mengobati Rematik

Rematik adalah penyakit yang terjadi karena peradangan pada bagian-bagian tubuh. Dalam hal ini, sifat jambu mete dapat digunakan untuk meredakan penyakit rematik. Karena itu, Anda bisa mengonsumsi jambu mete secara teratur untuk mencegah dan mengobati rematik.


  • Mencegah Penyakit Jantung

Ada baiknya jika kesehatan perlu dijaga sejak usia dini dan tidak harus ditunggu sampai usia untuk menjaga kesehatan, terutama untuk menjaga kesehatan jantung sehingga Anda bisa terhindar dari penyakit jantung yang mematikan. Salah satu hal yang dapat Anda lakukan untuk menjaga kesehatan jantung adalah mengonsumsi buah jambu biji secara teratur.


  • Mengontrol Tekanan Darah

Keuntungan selanjutnya dari jambu biji adalah mereka dapat membantu mengontrol tekanan darah agar tetap stabil. Tekanan darah tinggi dapat menyebabkan tekanan darah tinggi. Karena itu, buah ini sangat ideal untuk pencegahan penyakit yang disebabkan oleh tekanan darah, seperti tekanan darah tinggi.


  • Menjaga Kesehatan Mata

Efektivitas jambu biji juga sangat bermanfaat bagi kesehatan mata. Ini karena buah ini mengandung vitamin A, yang cukup tinggi. Sehingga membuat mata Anda lebih sehat dan terhindar dari berbagai penyakit mata.


  • Mengobati Asma

jambu mete juga dapat digunakan untuk mengobati asma secara alami. Ini karena senyawa yang terkandung dalam jambu mede dapat mempercepat sistem pernapasan untuk mencegah dan mengobati asma.


  • Mencegah Anemia

Manfaat jambu mete selanjutnya adalah dapat membantu mencegah anemia. Ini karena jambu mede mengandung senyawa yang disebut zat besi, yang dapat meningkatkan produksi sel darah merah. Sehingga bisa mencegah dan mengobati anemia.

Selain 12 manfaat kesehatan dan manfaat jambu mete yang telah disebutkan, ada beberapa manfaat lain yang perlu Anda ketahui. Berikut manfaat lain dari jambu mete:

  1. Untuk Kesehatan Seksual

  2. Membantu Membakar Lemak

  3. Kaya Akan Kalsium

  4. Sebagai Pakan Ternak

  5. Mengurangi Diare

  6. Mengobati Diabetes

  7. Sumber Makanan Menyehatkan

  8. Untuk Bahan Pengawet

  9. Sebagai Perekat

  10. Digunakan Untuk Anti Rayap

Demikian sedikit pembahasan mengenai Langkah-langkah Cara Menanam Jambu Mete dan Manfaat Jambu Mete semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang:

2 Cara Menanam Pohon Pinus: Membuat Bonsai dan Manfaatnya!

Panduan Lengkap Cara Menanam Ubi Ungu dan Manfaat Ubi Ungu

Cara Menanam Bawang Merah di Polybag dan Manfaatnya!

Cara Menanam Semangka Kuning serta Manfaat Semangka Kuning

12 Cara Menanam Bawang Bombay Serta Manfaatnya!