Cara Menanam Jagung Agar Hasil 8-10 Ton/Ha

Cara Menanam Jagung Agar Hasil 8-10 Ton/Ha

Diposting pada

Cara Menanam Jagung Agar Hasil 8-10 Ton/Ha – Jagung adalah salah satu tanaman pangan lain selain gandum dan beras. Tanaman jagung berasal dari daerah tropis yang dapat menyesuaikan diri dengan lingkungan di luar daerah. Persyaratan untuk menanam tanaman jagung tidak terlalu ketat dan bagaimana menanam jagung juga tidak terlalu sulit.

Tanaman jagung dapat tumbuh di berbagai tanah seperti Andosol, Latosol, Grumosol, tanah berpasir bahkan dalam kondisi tanah agak kering. Pada lahan yang tidak irigasi, pertumbuhan tanaman ini membutuhkan curah hujan yang ideal 85-200 mm / bulan dan harus didistribusikan secara merata.

Dalam fase pembajakan dan mengisi benih tanaman jagung perlu mendapatkan cukup air dan Anda harus ditanam di awal musim hujan dan menjelang musim kemarau. Cara menanam jagung sangat mudah dengan menanam benih jagung dan dipelihara dengan menyiram dan membina hingga tanaman siap panen.

Ada banyak varietas jagung yang memiliki hasil potensial lebih dari 8 ton / ha. Varietas jagung unggul yang memiliki potensi hasil tinggi dikombinasikan dengan manajemen produksi yang baik, produksi tanaman jagung dapat mencapai 8-10 ton / ha.

Apakah Anda tahu cara menanam jagung ke 8-10 timah / ha? Agar tidak ingin tahu, mari kita baca artikel di bawah ini dengan cermat sehingga Anda tidak menangkap.


Cara Menanam Jagung Agar Hasil 8-10 Ton/Ha

Bagaimana cara menanam jagung agar hasil 8-10 ton/ha? Berikut penjelasannya:

  • Pola Tanam Jagung

Pola tanam jagung dapat dengan sistem penanaman tunggal, ganda atau tumpangsari dengan tanaman lain. Untuk tanah kering, iklim basah direkomendasikan untuk menggunakan berkibar dengan nasi gogo genjah atau yam-kacang / kacang hijau.

Untuk tanah kering kering dapat diterapkan untuk berdebar dengan tanah karang / kacang hijau atau kacang.


  • Pongolahan Lahan

Prosesor tanah untuk menanam jagung dapat dilakukan dalam tiga cara tergantung pada iklim. Pemrosesan tanah yang sempurna, dilakukan selambat-lambatnya seminggu sebelum ditanam. Metode ini didasarkan atau tertanam dan kemudian menggali sampai dicampur.

Teluk minimum, di darat yang sangat sensitif terhadap erosi dan lakukan seminggu atau kurang dari seminggu sebelum menanam jagung.

Metode ini untuk garis untuk persiapan penanaman selebar 60 cm dan kedalaman 15-20 cm dengan menggunakan cangkul dua kali. Tanah yang tersapu dan benih segera ditanam. Irigasi dilakukan ketika tanaman berusia 25 hari.

Zero Tilge, dilakukan pada tanah dan tanah bertekstur ringan yang airnya minimal. Tujuan menghindari penguapan berlebihan.

Caranya adalah tanah di lubang tanam, kemudian diberi mulsa untuk mengatasi erosi dan menekan gulma. Dan untuk mencegah kekurangan air, lahan tanam dapat diberikan mulsa dari jerami atau limbah lainnya, saluran air dibutuhkan sehingga tanahnya tidak banjir.


  • Penyiraman

Pada fase vegetatif hingga periode pengisian benih, jagung membutuhkan banyak air. Tetapi mulai memasuki pendapatan COS, persyaratan air menurun. Sehingga saluran air harus berfungsi dengan benar.

Di musim kemarau tinggi minimum seminggu sekali atau sebelum tanam layu. Jumlah air yang diberikan untuk setiap berjalan sebanyak 60 mm adalah air tinggi.


  • Persiapan Benih Jagung

Biji yang baik diperlukan untuk menghasilkan 10 ton / ha jagung. Karakteristiknya bebas dari hama dan penyakit, kekuatan tumbuh di atas 80%, benih sehat “tidak mengandung kerutan dan mengkilap”, tidak ada campuran varietas lain dan penampilan seragam.


  • Cara Menanam Jagung

Penanam jagung harus dilakukan pada bulan September-November dan Februari-April. Cara menanam jagung, yaitu secara seksual dengan kedalaman tergantung pada kondisi tanah.

Tanah Lembak 2-3 cm, tanah kering sedalam 5-7 cm. Biji jagung per lubang 1-2 biji untuk jagung hybrid, sedangkan Inbrid adalah 2-3 biji / lubang.


  • Pemupukan Tanaman Jagung

Menggunakan pupuk seimbang “anorganik dan organik” dengan lokasi spesifik, untuk pupuk organik diberikan sebanyak 2-3 ton / ha.


  • Pemeliharaan Tanaman Jagung

Pemeliharaan tanaman jagung dilakukan dengan penyiangan, fluoring, drainase dan pengaturan aerasi yang dilakukan dua kali. Penyiangan pertama pada usia 10-15 hari setelah menanam “HST”, penyiangan kedua pada usia 20-30 hst.

Hama dan penyakit yang biasanya menyerang jagung adalah penggerek daun, belalang, tongkol bor, kutu daun, kebahagiaan daun, busuk bulat, karat, bintik-bintik daun, busuk dan busuk.

Cara mengontrol dengan penanaman varietas dan penyakit yang tahan hama, penghancuran tanaman jagung yang sakit, pola tanam, dan penggunaan fungisida.


  • Panen Dan Pascapanen Jagung

Jagung siap dipanen jika telah membentuk lapisan hitam di ujung benih “lapisan hitam” dan kulit tongkol lebih parah. Untuk penyimpanan sehingga tidak mudah untuk busuk dan tanah 3-4 bulan harus dikeringkan sampai kadar air 14-15%.

Demikian sedikit pembahasan mengenai Cara Menanam Jagung Agar Hasil 8-10 Ton/Ha semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: