Langkah-langkah Cara Menanam Daun Seledri Dihalaman Rumah Terlengkap!

Diposting pada

Langkah-langkah Cara Menanam Daun Seledri Dihalaman Rumah Terlengkap! -Salah satu tanaman yang juga berperan sebagai rempah-rempah, seledri, sering digu

nakan untuk memasak sup sayur. Seledri biasanya dijual hijau segar dan tidak tahan lama. Jika seledri disimpan atau disimpan dalam kulkas terlalu lama, seledri pasti akan menguning dan tidak bisa digunakan lagi.

Jika Anda tidak ingin seledri membusuk dengan cepat atau tiba-tiba membutuhkan seledri dan Anda malas berbelanja di pasar, ada baiknya menanam seledri sendiri di rumah. Caranya sangat sederhana, Anda bisa mencoba tips berikut ini, lho.

Selanjutnya, ini menjelaskan bagaimana teknik perawatan tanaman seledri sendiri dirangkum.


Cara Menanam Daun Seledri

  • Pembibitan

Cara pertama menanam daun seledri adalah memiliki biji seledri yang baik. Siapkan benih tanaman seledri yang akan digunakan untuk penanaman.

Kemudian rendam biji seledri dengan air yang cukup hangat pada suhu sekitar 50 hingga 60 derajat Celcius selama sekitar 60 menit. Kita bisa menggunakan ember dan tempat lain untuk merendam benih ini.


  • Media Tanam

Persiapkan tempat menanam dengan membuat bendungan sebagai contoh tempat menanam. Sebaliknya, gunakan media benih yang telah dicampur dengan tanah dan kompos, diaduk 2: 1 ke tanah dan kompos.


  • Pemggemburan Tanah

Untuk bendungan yang telah dibuat, bayangan atau peralatan pelindung harus disediakan di atas bendungan yang menggunakan bahan plastik bening untuk menghindari air hujan langsung dan sinar matahari langsung. Jangan lupa untuk mengendurkan tanah terlebih dahulu untuk membentuk siklus oksigen dan menghilangkan racun yang ada di tanah dan mengendap. Lalu tinggalkan di sana.


  • Penanaman Bibit

Kemudian mulailah dengan menyebarkan biji Seldri yang sebelumnya direndam pada media inokulasi dengan banyak air hangat. Jangan lupa menutupi bagian atas benih dengan tanah atau media tanam di bendungan. Kemudian bilas tanah atau media tanam dengan air untuk menjaga tanah tetap lembab.


  • Membuat Jalur Garitan

Siapkan jalur untuk garitan pada kedalaman 0,5 cm dari permukaan bendungan. Masukkan jarak antara setiap perkiraan. 10-20 cm. Dan biji seledri diperbarui pada saat dibuat. Tutupi benih kembali dengan media tanam seperti sebelumnya dan tuangkan media tanam dengan air untuk menjaga kelembaban di tanah.


  • Perawatan Tanaman Seledri

Agar benih tanaman seledri yang ditanam tumbuh dan berkembang dengan baik, kita harus selalu berhati-hati dan memastikan bahwa mereka menjaga kelembaban media tanam yang digunakan. Selama ini kita harus menyiram apa yang rutin dilakukan setiap pagi dan sore hari. (Juga ingat bahwa lantai tidak terlalu basah dan kering dengan air.)

Pada titik ini tunas dari tanaman Seldri muncul, yang biasanya muncul setelah 30 hari. Dengan pertumbuhan 3 hingga 4 daun, ini berarti bahwa tanaman siap untuk dipindahkan ke media pertumbuhan lainnya.


  • Pengecekan Secara Rutin

Tidak ada batasan keberhasilan tanaman seledri yang Anda tanam dalam proses pembibitan ini. Periksa tanaman secara teratur. Saat ada serangan hama dan gulma. Biasanya hama yang mempengaruhi tanaman seledri terdiri dari komponen-komponen berikut, yaitu dalam bentuk penyakit Fusarium, lalat pemotongan daun, busuk akar, busuk lunak bakteri, penyakit Sekospora-Rosen dan berbagai virus lainnya. Semprotkan pestisida pada tanaman Seldri yang Anda tanam dengan dosis sekitar 30% hingga 50%.


  • Pemberian Pupuk

Untuk mempercepat pertumbuhan bibit sendiri, kami dapat menyediakan pupuk daun dan pupuk NPK dalam dosis 10 gram / 10 liter jika sudah dimulai pada hari tanam 20 dan 25.

Selain itu, ada beberapa jenis penyakit lain seperti virus aster yellow, cercospora, dan patch Septoria, yang dapat digambarkan sebagai penyakit khas tanaman seledri. Untuk mencegah serangan dari bakteri ini dan juga dari awal. Hal ini dilakukan dengan memperhatikan pemilihan bibit berkualitas tinggi dan berkualitas tinggi dari awal, memastikan pemupukan yang baik dan menjaga kebersihan di kebun. Tanaman parasit yang muncul juga harus diperhitungkan, terutama ketika tanaman seledri memasuki fase pertumbuhan.


  • Hama Tanaman

Karena pertumbuhan tunas seledri cukup lambat, gulma dan tanaman parasit di sekitar tanaman seledri biasanya tumbuh dengan cepat dan mengenai tanaman seledri itu sendiri. Jika penyakitnya semakin buta, semprotkan pertisida organik pada tanaman seledri. Pikirkan dosis yang diberikan karena meracuni tanaman seledri yang kita tanam.


  • Pasca Panen Seledri

Akhirnya tiba pada waktu itu para petani berharap untuk memanen hasil dari tanaman yang dia tanam. Tanaman seledri ini, jika ditanam tanpa pembibitan dan hal-hal lain, biasanya dapat dipanen ketika sudah memasuki hari ke 160 dan 180. Jika kita memberi perhatian lebih dan tambahan, kita bisa memanen tanaman seledri ketika sudah memasuki hari ke 90 dan 125. Untuk panen tanaman seledri ini, panen biasanya dimulai ketika daun tanaman dianggap laku, meskipun perbedaan ukuran seledri berbeda dan bervariasi.

Panen dapat dilakukan dengan memotong secara teratur di dasar tangkai seledri. Pada fase ini, panen bisa berlangsung dalam 1 hingga 2 minggu. Kapan tanaman seledri ini tidak lagi cocok untuk ditanam? Ketika tanaman ini tidak lagi terlihat produktif atau ketika kita melihat tanaman seledri yang kita tanam tidak lagi tumbuh secepat sebelumnya. Ketika tanaman seledri telah memasuki fase ini, kita bisa menghapusnya dengan menariknya keluar.


  • Seledri setelah panen

Jika kita tidak segera memanen tanaman seledri ini, tanaman tersebut akan secara bertahap berubah menjadi gabus. Jika panen terlalu dini, petiole akan tampak lebih besar. Panen lebih disukai dilakukan ketika seledri yang dipanen memiliki fase pertumbuhan yang relatif singkat. Lalu kami dengan cepat memanen lebih banyak tanaman seledri.

Demikian sedikit pembahasan mengenai Langkah-langkah Cara Menanam Daun Seledri Dihalaman Rumah Terlengkap! semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: