Langkah-langkah Cara Menanam Daun Kari Dengan Benar Terlengkap!

Diposting pada

Langkah-langkah Cara Menanam Daun Kari Dengan Benar Terlengkap! -Daun kari, yang merupakan daun pohon kari, juga dikenal sebagai salam koja atau temuru. Dalam dunia kuliner, terutama bagi sebagian besar ibu rumah tangga, daun kari sangat dikenal sebagai penambah bumbu untuk memasak rempah-rempah. Penggunaan daun kari tambahan saat memasak membuat hasil memasak lebih harum dan menggoda. Berikut ini adalah cara menanam daun kari yang baik dan benar.


Cara Menanam Daun Kari

  • Pembibitan

Curry tree adalah tanaman tropis yang mengandung rempah-rempah. Oleh karena itu, cara pertama untuk menanam pohon kari adalah pembibitan pohon. Metodenya adalah:

  1. Pembibitan itu sendiri dibuat dengan mengambil biji dari buah pohon kari, yang pertama kali dibersihkan dari kulit dan ampas buah yang menutupi mereka.
  2. Setelah dibersihkan dan dicuci dengan air, biji dikeringkan di bawah sinar matahari hingga kering dan terkena sinar matahari sekitar 1 hingga 2 malam.
  3. Kemudian masukkan benih kari ke dalam wadah berisi air atau wadah lembab dan biarkan akar tunas kari muncul.
  4. Kemudian letakkan biji berakar di tempat yang cukup gelap dan jauh dari sinar matahari. Ini untuk mempercepat proses pertumbuhan tunas.
  5. Ketika tunas kari telah mencapai sekitar 3 sampai 5 cm, tunas pohon kari dapat ditaburkan atau dibawa ke tanah.

  • Lahan Tanam Pohon Kari

Seperti disebutkan sebelumnya, pohon kari adalah sejenis pohon tropis, tetapi lebih baik jika ditanam di daerah beriklim sedang seperti dataran tinggi. Karena itu, pilih tempat dengan suhu dingin dan tidak terlalu panas sebelum menyiapkan lahan tanam. Ini bagus untuk pertumbuhan dan kandungan zat yang nantinya hadir di daun kari.

Ini karena jika suhu terlalu tinggi, proses fotosintesis terganggu dan daun cepat layu dan rusak oleh fotosintesis yang berlebihan. Temperatur yang baik untuk daun kari adalah dalam kisaran 22 hingga maksimum 25 derajat Celcius. Jika Anda tidak yakin bagaimana mengukur suhu yang tepat, Anda dapat menanam pohon kari di tempat yang sejuk, tidak terlalu panas, atau menyesuaikan suhu ruangan di kamar Anda. Karena ruangan memiliki kisaran suhu kamar 20 hingga 25.

  1. Jika Anda ingin menanam sendiri pohon kari dengan tinggi 3 hingga 5 cm, Anda hanya perlu menyediakan polybag atau pot.
  2. Kemudian campurkan humus dengan 2: 1 pupuk cair dan sedikit air.
  3. Kemudian masukkan campuran tanah ke dalam polybag atau pot setengah dari ukuran polybag atau pot.
  4. Kemudian tambahkan tanaman kari dan tuangkan campuran ke tanah.
  5. Letakkan di tempat yang dingin dan biarkan tinggi sekitar 30 hingga 50 cm. Kemudian tanaman itu bisa dipindahkan di ladang.

  • Penanaman Kari

Menanam kari hampir sama dengan menghapusnya, yaitu setelah memilih negara yang cocok untuk suhu yang baik. Seperti di halaman rumah atau di ladang yang secara alami memiliki udara dan suhu sejuk. Namun, sebelum melakukannya, Anda juga harus mempertimbangkan pilihan lokasi dengan memperhatikan negara di lokasi tersebut.

Perhatikan bahwa tanah yang akan ditanam subur atau tidak. Ini tidak hanya memiliki dampak besar pada proses pertumbuhan, tetapi juga pada kandungan zat yang terkandung dalam daun kari. Tanah kering dan steril mengganggu proses menyerap air dan nutrisi melalui akar tanaman, sehingga tanaman kari mati dengan cepat dan kering. Namun, jika tanahnya subur dan sedikit gembur, tanaman itu terpelihara dengan baik dan tumbuh dengan cepat dan berdaun.

Namun, ada cara untuk berurusan dengan tanah kering dan tandus. Pertama-tama Anda dapat menuangkannya dengan air pencuci beras yang telah dibiarkan selama sekitar 2 hingga 3 hari. Lalu campur kotoran itu dan balikkan dengan cangkul. Metode ini efektif untuk menyuburkan tanah dan menyuburkan tanah agar tanah lebih subur. Cara menanam daun kari, yaitu:

  1. Setelah proses seleksi untuk bidang penanaman selesai, tanaman dapat ditanam di tanah.
  2. Seperti, pertama-tama cacah tanah agar longgar dan mudah ditanam, lalu gali lubang seukuran akar dan sebarkan pada tanaman kari yang mulai tumbuh dan sedalam 20 hingga 30 cm.
  3. Kemudian kubur akar tanaman kari dengan pupuk kandang hingga setengah tinggi lubang, kemudian tanah dengan humus, dicampur dengan pupuk kandang dalam perbandingan 1: 2, dan kubur kuburan terakhir lagi dengan tanah lapisan atas.
  4. Kemudian perbaiki tanah agar tanaman kokoh dan tidak mudah dicabut.

  • Perawatan

Karena jenis pohon kari itu sendiri memiliki cara perawatan yang sangat sederhana, bahkan jika Anda tidak harus menghabiskan banyak uang untuk merawat pohon ini seperti jenis tanaman lainnya. Hanya dengan menuang. Tanam dan bersihkan hama yang dapat mengganggu proses pertumbuhan pohon kari. Dan untuk keterangan lebih lanjut, penjelasan berikut.


  • Pemupukan

Pemupukan ini merupakan hal penting yang perlu dilakukan untuk menjaga kesuburan pada tanaman. Seperti halnya spesies pohon, pemupukan tanaman kari harus dilakukan secara rutin dua kali seminggu ketika pohon kari baru dibawa ke ladang penanaman hingga mencapai ketinggian sekitar 1 hingga 2 meter. Dan setelah mencapai ketinggian kira-kira. 1 hingga 2 meter, pemupukan dapat dikurangi secara teratur menjadi seminggu sekali.

Pupuk organik seperti pupuk cair atau kompos dan pupuk kimia juga sangat baik untuk jenis pupuk yang baik. Namun, lebih baik menggunakan pupuk organik seperti pupuk kandang atau kompos. Pupuk organik tidak hanya lebih murah, mereka juga menggunakan pupuk organik yang ramah lingkungan. Mereka juga tidak memiliki efek negatif seperti pupuk kimia. Dengan menggunakan sejenis pupuk organik, kandungan zat yang terkandung di dalam daun kari tidak berubah, melainkan menjadi lebih baik.


  • Penyiraman

Hal terpenting selain pemupukan adalah penyiraman. Irigasi itu sendiri harus dilakukan secara rutin dan teratur setiap hari. yaitu dengan menanam daun kari sebagai berikut:

  1. Jika tanaman masih setinggi kurang dari 1 meter, Anda dapat menyiraminya dengan air pencuci beras baru atau dibiarkan selama 2 hingga 3 hari. Air pencuci beras mengandung berbagai zat seperti vitamin B, mineral, dan sedikit karbohidrat, yang sangat baik untuk pertumbuhan dan kesuburan tanaman baru. Ini mempercepat proses pertumbuhan dan menjaga tanaman kari tetap subur, sehingga daunnya lebih tebal dan rindang.
  2. Namun, jika tanaman kari telah mencapai ketinggian lebih dari 1 meter, Anda hanya dapat menyiraminya secara teratur dan teratur dengan air normal, yaitu dua kali sehari ketika musim panas tiba.
  3. Dan jika hanya perlu disiram sekali sehari selama musim hujan atau jika hujan terlalu deras, Anda tidak perlu menyiramnya. Itu tidak mudah.
  4. Selama pertumbuhan dan di usia produktif, pohon kari mekar di musim semi dan awal musim panas sejak usia 4 tahun.

  • Penyiangan

Sama seperti ketika Anda menanam jenis tanaman lain, gulma sangat penting. Proses pengendalian gulma itu sendiri adalah membersihkan area di sekitar pohon kari gulma seperti rumput atau tanaman liar lainnya. Hal ini dimaksudkan agar proses pemupukan dan irigasi dapat secara efektif diambil oleh pohon kari. Dengan gulma yang tumbuh di sekitar pohon kari, proses penyerapan akar terganggu karena proses penyerapan akar gulma atau tanaman liar lainnya tercampur. Akhirnya, kesuburan dan pertumbuhan pohon terganggu dan bahkan terhambat dan akhirnya mati.


  • Pemotongan Dahan atau Ranting

Saat merawat pohon kari, Anda harus melakukan hal lain, yaitu memotong cabang atau ranting yang terlalu menyebalkan.

  1. Pemotongan secara rutin dilakukan setidaknya setahun sekali. Selain membersihkan bentuk pohon, proses fotosintesis maksimum dipertahankan agar kesuburan tanaman selalu terjaga.
  2. Gunting pemangkasan atau gergaji jika perlu digunakan jika batang atau cabang pohon kari terlalu besar dan sulit dipangkas dengan gunting pemangkasan.

Ciri-ciri Daun Kari

Tanaman daun kari berasal dari India. Di India sendiri, daun kari bermanfaat untuk kesehatan dan pengobatan alternatif. Daun kari sering digunakan sebagai bumbu makanan di dapur di India dan Sri Lanka.

Jenis tanaman ini sering ditanam di Malaysia selatan dan India. Ukuran tanaman ini adalah 4-6 meter, yang hampir seukuran pohon jambu biji. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang sifat-sifat daun kari, lihat.


  • Bentuk Daun Menyerupai Daun Belimbing

Bentuk daun kari mungkin menyerupai daun belimbing. Ukuran daunnya juga lebih kecil dan warna daunnya lebih mengkilap daripada belimbing.

Meski kecil, banyak orang mengatakan bahwa daun di daun kari sering seperti daun jeruk. Selain itu, karena aromanya yang khas, banyak orang menyebutnya tidak enak. Namun, setelah dimasak, aromanya hilang dan lebih menggoda.


  • Bentuk Bunga Kecil Bergerombol Berwarna Putih Seperti Bunga Kemuning

Berbeda dengan daunnya, yang baunya sangat tidak sedap. Namun, jika Anda menemukan bunganya, Anda dapat mengatakan bahwa baunya cukup harum. Jika Anda sering melihat bunga kuning, baunya sangat mirip.

Karena tanaman ini masih merupakan spesies dengan bunga-bunga kekuningan. Dan bunganya sebenarnya dikelompokkan bersama. Tanaman kari sama dengan tanaman mirip jeruk yang sangat kecil. Karena masih mirip dengan genus oranye.


  • Buah Daun Kari Berbentuk Bulat

Karena buah-buahan yang termasuk daun kari memiliki bentuk seperti biji kacang tanah dan menyerupai kacang hijau. Setelah dimasak, daun kari berubah menjadi ungu.

Buah daun kari ini juga memiliki banyak kandungan. Salah satunya mengandung vitamin C. Namun meski buah ini mengandung banyak vitamin C. Daun kari ini sangat beracun. Karena itu, Anda sebaiknya tidak makan sebagian besar daun kari. Karena itu bisa membahayakan tubuh Anda, terutama pencernaan Anda.


Manfaat Daun Kari

  • Mencegah Anemia

Keuntungan pertama dari daun kari adalah pencegahan anemia. Hal ini di sebabkan daun kari mengandung  zat besi dan asam folat. Perlu dicatat bahwa kedua zat mencegah anemia atau kekurangan darah.


  • Melancarkan Pencernaan

Sudah lama diketahui bahwa keefektifan daun kari membuat pencernaan lebih mudah. Daun kari dapat membantu dengan asupan lemak yang tepat, sehingga daun kari ini juga dapat membantu Anda menurunkan berat badan pada orang yang mengalami obesitas.


  • Meredakan Diare

Daun kari, disebut daun kari dalam bahasa Inggris, dapat digunakan sebagai obat yang baik untuk diare. Ini karena daun hijau memiliki sifat antibakteri dan anti-inflamasi. Selain itu, Anda dapat mengonsumsi ekstrak daun kari bubuk untuk mengatasi masalah diare.


  • Menjaga Kesehatan Hati

Banyak faktor dari gaya hidup yang tidak sehat dapat menyebabkan kerusakan hati, seperti minum minuman beralkohol. Dalam hal ini, daun kari dapat membantu mencegah kerusakan hati. Dikarnakan daun kari mengandung senyawa misalnya flavonoid kaempferol, vitamin A dan vitamin C yang bisa membantu hati berfungsi dengan baik.


  • Menjaga Kesehatan Rambut

Banyak pria dan wanita menderita berbagai masalah rambut seperti ketombe, penipisan, rambut beruban dan kerusakan rambut lainnya. Namun, Anda bisa mengatasinya dengan menggunakan daun kari. Selain makan, Anda juga bisa menggosok permukaan kulit kepala untuk memperkuat batang rambut, menambah volume, dan mengobati kerusakan rambut lainnya.


  • Menjaga Kadar Gula Darah

Daun kari mengandung bahan-bahan yang dapat membantu menurunkan kadar gula darah, bahkan setelah dikonsumsi secara teratur, untuk membantu menjaga kadar gula darah normal. Karena itu, daun kari bisa menjadi pengobatan alternatif bagi penderita diabetes untuk menjaga kadar gula darah normal.


  • Menurunkan Kolesterol

Ada beberapa penelitian yang mengklaim bahwa daun kari mengandung antioksidan, yang dalam jumlah besar dapat membantu mencegah kolesterol jahat (LDL) terbentuk di dalam tubuh. Selain itu, efektivitas daun kari juga dapat meningkatkan pembentukan kolesterol baik (HDL), yang dapat membantu menjaga kesehatan tubuh secara keseluruhan.


  • Meminimalkan Efek Samping Kemoterapi

Kemoterapi adalah pengobatan untuk kanker. Tetqapi cara perawatantersebut sering mengakibatkan beberapa efek samping. Dalam hal ini, daun kari dapat melawan efek samping ini dengan melindungi kromosom dan sumsum tulang belakang dan mencegah pembentukan radikal bebas yang dapat membahayakan tubuh.


  • Mengobati Leukemia

Daun kari kaya akan alkaloid karbazol. Zat alami ini diketahui memperlambat pertumbuhan leukemia atau sel kanker darah.


  • Menyembuhkan Penyakit Ginjal

Jumlah racun dalam tubuh yang kemudian menyaring ginjal untuk bekerja dapat merusak ginjal Anda. Sedangkan minum jus daun kari bermanfaat untuk menyembuhkannya.


  • Mencegah Diabetes

Makan daun kari dapat menjaga kolesterol dan gula darah tetap normal. Ini secara signifikan dapat mencegah diabetes.


  • Anti Inflamasi

Karena daun kari kaya akan sifat anti-inflamasi, daun kari dapat menyembuhkan penyakit dalam tubuh seperti wasir, menurunkan suhu tubuh dan mencegah tumor.

Demikian sedikit pembahasan mengenai Langkah-langkah Cara Menanam Daun Kari Dengan Benar Terlengkap! semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: