Tips dan Trik Cara Menanam Bawang Merah Dilahan Pasir Terlengkap!

Diposting pada

Tips dan Trik Cara Menanam Bawang Merah Dilahan Pasir Terlengkap! -Bawang merah memiliki nama Latin: Allium ascalonicum adalah tanaman tahunan yang sangat dibutuhkan oleh komunitas kami karena bawang digunakan sebagai bumbu untuk bahan tambahan makanan. Kebutuhan bawang semakin meningkat karena setiap makanan rasanya tidak lengkap jika tidak ditambahkan atau ditambahkan ke bawang.

Anda perlu tahu bahwa Indonesia menjadi salah satu negara pengekspor bawang terbesar di dunia antara tahun 1986 dan 1990, tetapi sekarang negara yang kita cintai ini sebenarnya adalah importir bawang, meskipun kita harus mengekspornya karena rempah-rempah ini adalah jenis rempah-rempah khas Tenggara. Asia, khususnya Indonesia.

Karena kita telah menjadi importir bawang merah, tidak mengherankan bahwa harga bawang merah di negara kita meningkat, yang menyulitkan orang kelas menengah untuk mendapatkan bawang merah karena harganya terlalu mahal.

Faktanya, ini disebabkan pasokan bawang merah dalam negeri, yang memiliki berbagai masalah seperti kegagalan panen atau penyakit yang mengarah pada penurunan kualitas bawang yang ditanam.

Selain itu, di beberapa daerah di mana bawang merah seperti Brebes, Nganjuk, Tegal dan juga Cirebon diproduksi, degradasi nutrisi atau penurunan kandungan nutrisi dalam tanah telah terjadi. Tetapi sekarang ada cara baru untuk meningkatkan produksi bawang merah dengan menanam di lahan kering atau ladang pasir.

Selama ini, bawang merah banyak ditanam di sawah dan bawang merah jarang ditanam di lahan kering atau di ladang pasir. Ketika kita berbicara tentang lokasi yang cocok untuk menanam bawang merah, bawang merah tumbuh sangat baik di daerah dataran rendah, baik melalui saluran irigasi dan di atas lahan kering, bahkan cabe bisda tumbuh di tanah berpasir, yang akan kami jelaskan tentang menanam bawang merah di ladang pasir.


Cara Menanam Bawang

Bawang merah merupakan tanaman yang memiliki prospek menjanjikan untuk pengembangan di lahan berpasir. Namun, sebelum melakukannya, Anda perlu mengetahui beberapa kondisi sebelum Anda ingin menanam bawang.


  • Syarat Tumbuh

Perlu Anda ketahui bahwa bawang dapat tumbuh dengan baik di daerah yang tingginya mencapai 1000 meter di atas permukaan laut di dataran rendah atau dataran tinggi. Namun demikian, sebagian besar petani lebih suka menanam tanaman ini di daerah yang lebih rendah karena mereka didukung oleh iklim yang ideal dengan suhu antara 25 dan 32 derajat Celcius.

Untuk perawatan tanah yang baik, budidaya bawang merah subur, gembur dan mengandung banyak bahan organik. Persyaratan lain yang perlu Anda ketahui adalah bahwa pertumbuhan bawang merah harus didukung oleh drainase yang baik. Pasir adalah jenis tanah yang cocok untuk pertumbuhan bawang merah, asalkan lahan pasir yang digunakan harus memiliki perilaku pH tanah antara 5,5 dan 6,5.


  • Pengolahan Tanah

Untuk memproses negara Anda sendiri, Anda perlu mempertimbangkan hal-hal berikut:

  1. Anda perlu menyebarkan pupuk kandang dengan dosis 0,5-1 ton untuk 1000 m2 di negara ini
  2. Selain itu, tanah harus ditekuk atau digaru dan dibiarkan berdiri selama 1 minggu
  3. Langkah selanjutnya yang perlu Anda lakukan adalah membuat tempat tidur dengan lebar antara 120 dan 180 cm
  4. Hal terakhir adalah di antara tempat tidur yang akan Anda buat, lebarnya harus antara 40 dan 50 cm dan sekitar 50 cm
  5. Misalnya, jika pH tanah kurang dari 5,6, dolomit atau kapur pertanian harus diberikan dengan dosis 1,5 ton per hektar. Kemudian sebarkan di tempat tidur dan aduk dengan tanah dan biarkan selama 2 minggu.

  • Pemilihan Bibit

Untuk memberi tahu Anda bahwa bawang dapat tumbuh dengan baik di tanah dengan pH sekitar 5,6 hingga 6,5, Anda harus menyirami tanah terlebih dahulu sebelum menanam benih bawang nanti. Berikut adalah beberapa hal yang perlu dipertimbangkan ketika memilih biji bawang.

Untuk ukuran biji yang sangat cocok adalah sekitar 3 hingga 4 gram per umbi

Umbi yang baik yang dapat Anda pilih adalah benih yang telah disimpan selama 2 hingga 3 bulan dan umbi-umbian tersebut masih dalam keadaan mengikat (ada daunnya).

Bibit harus sehat, ditandai dengan umbi kompak yang tidak keropos. Selain itu, kulit bulbous tidak memiliki luka seperti mengelupas atau berkilau.

Yang tidak kalah penting adalah Anda harus memiliki varietas bawang yang dapat beradaptasi yang dapat tumbuh di lahan berpasir dan saat hujan lebat.


Cara Mananam Bawang Merah Di Lahan Pasir

  • Jarak Tanam

Cara pertama menanam bawang merah di ladang pasir adalah memperhatikan jarak. Perhatikan hal berikut untuk jarak:

  1. Waktu pengeringan: 15 x 15 cm untuk varietas Ilocos, Tadayung atau Bangkok
  2. Musim hujan: 20 x 15 cm untuk varietas Tiron.

  • Cara Tanam

Cara menanam bawang merah di ladang pasir kedua tahu cara menanam. Bibit pertama kali direndam dalam larutan air NASA + dan dalam dosis 1 tutup per liter. Anda menaburkan GLIO secara merata pada benih yang ditanam sebelumnya dan kemudian menyimpan setidaknya 2 hari. Semua umbi siap tanam harus digali ke permukaan tanah dan umbi benih harus ditanam untuk setiap lubang.


  • Pemupukan

Cara ketiga menanam bawang merah di ladang pasir adalah memperhatikan pemupukan. Untuk lahan kering, pupuk awal dalam bentuk pupuk kandang (sapi atau kambing) hingga 15 hingga 20 ton per hektar digunakan sebagai pupuk. Saat menggunakan kotoran ayam 5 hingga 6 ton dan saat menggunakan kompos, dosisnya 2,5 ton per hektar.

Jika Anda menggunakan pupuk buatan, berikan TSP 150 hingga 200 kg per hektar. Metode pemberiannya adalah dengan menyebarkan dan mencampur secara merata dengan tanah sekitar 1 hingga 3 hari sebelum tanam. Anda juga perlu tahu cara menyingkirkan burung di tanaman padi.

Dengan tambahan pupuk dalam bentuk urea hingga 150 kg per hektar dan KCL 150 / ha dan Za hingga 300 kg / ha. Pemupukan pertama terjadi setelah 10 hingga 15 hari. Dan yang kedua siap ketika sudah 1 bulan dan mengandung setengah dosis.


  • Penyiraman dan Penyiangan

Bawang merah harus mendapat banyak air, tetapi jangan terlalu berlumpur. Untuk tanaman yang berumur 0 hingga 10 hari, penyiraman dilakukan dua kali sehari. Sementara irigasi dilakukan sekali di atas umur.

Penyiangan harus dilakukan dua kali, yaitu saat tanaman berumur 10 hingga 15 hari dan kedua kalinya tanaman berumur 28 hingga 35 hari. Penyiangan dilakukan dengan menarik gulma di sekitar tanaman.


  • Pengendalian Hama dan Penyakit

Cara menanam bawang merah di tanah pasir terakhir, Anda harus memperhatikan cara memerangi hama dan penyakit. Anda perlu memeriksa tanaman Anda secara teratur dan mengetahui beberapa karakteristik tanaman atau penyakit yang dapat mempengaruhi tanaman Anda sehingga Anda juga dapat menemukan solusi yang tepat untuk mengatasinya. Anda juga perlu tahu cara menangani hama dan penyakit dari tanaman jagung.


  • Proses Panen Bawang Merah

Menanam bawang merah diakhiri dengan proses panen yang telah ditunggu petani selama lebih dari dua bulan. Ada beberapa tanda bahwa bawang sudah mulai panen. Di antaranya adalah:

  1. Tanda daun Daun: Daun jatuh menunjukkan bahwa bawang sudah tua dan siap dipanen. Jumlah bawang merah yang dipanen adalah 70% untuk konsumsi bawang. Jika digunakan untuk menabur baru, berbohong akan mencapai 90%.
  2. Umbi dipanen: Setelah pemeriksaan acak umbi, umbi telah mencapai ukuran sempurna, tergantung pada jenisnya.
  3.     Umur Bawang Merah: Umur panen sekitar 60-70 hari dan lebih ketika digunakan lagi sebagai biji.

Bawang yang dipanen harus melalui proses pengeringan sebelum dipasarkan. Cara menanam bawang merah tidak sulit setelah teori dasarnya dikuasai. Untuk mencapai hasil maksimal, kesabaran dan kerja keras harus direkonsiliasi.

Demikian sedikit pembahasan mengenai Tips dan Trik Cara Menanam Bawang Merah Dilahan Pasir Terlengkap! semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: