9 Cara Menanam Jambu Air Dalam Pot Agar Cepat Berbuah!

Diposting pada

9 Cara Menanam Jambu Air Dalam Pot Agar Cepat Berbuah! – Jambu air merupakan jenis tumbuhan yang masuk kedalam suku Myrtaceae atau jambu-jambuan, tumbuhan ini berasal dari kawasan Asia Tenggara. Jambu air biasanya berupa tanaman perdu dengan tinggi hanya antara 3 sampai 10 meter serta batang biasanya bercabang serta bengkok dengan buah seperti buah buni, bentuknya seperti gasing dengan bagian pangkal kecil serta bagian ujung melebar serta biasanya bagian ujung dengan pangkal di pisahkan oleh lekukan. Jambu air umumnya berwarna merah, putih atau hijau serta berwarna putih pada bagian dalam, mengandung banyak air, serta rasanya ada yang manis, masam serta ada yang sedikit sepat.


Cara Menanam Jambu Air Didalam Pot

Banyak orang yang mulai menanam jambu air, bagi anda yang tidak mempunyai lahan yang luas untuk menanam jambu air ini jangan khawatir sebab kami akan memberikan cara untuk menanam jambu air dalam pot. Berikut penjelasannya:


  • Siapkan Wadah Tanam/Pot

Siapkan pot dengan ukuran sesuai dengan ukuran tanaman. Bila bibit tanaman masih berukuran kecil sebaiknya dimulai dari ukuran pot yang kecil. Sehingga apabila tanaman semakin besar pot bisa diganti, sekaligus sebagai penanda untuk meremajakan alat tanam. Yang harus diperhatikan dalam memilih pot ialah pastikan bahwa pot mempunyai lubang di dasar pot yang berfungsi mengalirkan sisa air sesuah penyiraman supaya akar tidak terendam.

Wadah tabulampot yang baik harus mempunyai kaki atau alas yang memisahkan dasar pot dengan tanah. Hal ini penting untuk aliran drainase serta memudahkan pengawasan supaya akar tanaman tidak menembus tanah, Bila pot yang anda miliki tidak mempunyai kaki, pakai batu-bata atau yang sejenisnya untuk mengganti kaki pot.


  • Tahap Penanaman

Apabila pot sudah siap serta belum memasukkan alat tanam dalam pot, tarolah pecahan genteng atau potongan-potongan sterofoam pada dasar pot, satu lapis saja, bisa juga ditambahkan satu lapis ijuk atau sabut kelapa, yang salah satu fungsinya merupakan menahan alat tanam.

  1. alat tanam pada pot berupa campuran tanah, kompos serta arang sekam dengan komposisi 1:1:1. Bisa dengan campuran tanah, pupuk kambing serta sekam padi dengan komposisi 1:1:1. Untuk menekan biaya, pakai bahan baku yang banyak ditemui di lingkungan antara. Atau Bila anda ingin lebih mudah anda bisa membelinya di toko-toko pertanian di daerah anda atau di toko pertanian online.
  2. Tanah serta material organik di daerah tropis biasanya mempunyai tingkat keasaman yang cukup tinggi, untuk menetralkannya, campurkan kapur pertanian atau dolomit pada alat tanam tersebut.
  3. Kemudian isi dengan alat tanam yang sudah disiapkan sampai setengah tinggi pot.
  4. Siapkan bibit berkualitas unggul sebab bibit tanaman merupakan hal yang sangat menentukan tingkat keberhasilan tabulampot. Terdapat dua jenis bibit tanaman, yaitu bibit hasil perbanyakan generatif serta bibit hasil perbanyakan vegetatif, okulasi serta penyambungan). Untuk menanam tabulampot sebaiknya pakai bibit hasil perbanyakan vegetatif. Kelebihan bibit hasil vegetatif yaitu sifat tanamannya bisa dipastikan, sebab sama dengan sifat induknya. Sehingga keberhasilannya lebih mudah diprediksi. Tidak hanya itu, bibit perbanyakan vegetatif lebih cepat berbuah.
  5. Untuk mengurangi penguapan, pangkas sebagian daun atau batang bibit tanaman.
  6. Buka polybag bibit tanaman, letakkan tepat di tengah-tengah pot, atur peletakan supaya tanaman tegak lurus/tidak miring, timbun dengan alat tanam yang sama sampai pangkal batang.
  7. Padatkan alat tanam di antara pangkal batang, pastikan tanaman sudah kuat tertopang, kemudian siram dengan air untuk mempertahankan kelembaban.
  8. Siram tanaman dengan air, bisa menambahkan ZPT pada air dengan takaran yang tertera pada kemasan. ZPT atau zat pengatur tumbuh merupakan suatu senyawa organik yang berfungsi mempengaruhi proses fisiologis pada tanaman. Umumnya setiap tanaman memproduksi sendiri hormon untuk pertumbuhan secara alami namun terkadang tidak sempurna. Sehingga diperlukan ZPT yang dibuat dengan cara organik untuk melihat pertumbuhan tanaman dari luar.
  9. Simpan tabulampot di tempat yang agak teduh untuk beradaptasi. Siram setiap pagi atau sore hari. sesuah satu minggu, letakkan tabulampot di tempat terbuka.

  • Tahap Perawatan

  1. Pemupukan

Beri pemupukan SP-36 serta KCI sebanyak 50 gram waktu tanaman sudah mulai memasuki fase generatif. Bisa dengan memberi tambahan pupuk kandang 0,5-1 kg setiap 2-2,5 bulan sekali pada musim hujan atau tiga bulan sekali pada musim kemarau. Cara lain merupakan dengan menambahkan kotoran domba sebanyak 15 kg/pot serta SP-36 sebanyak 100-150 gram tiap 3-4 bulan sesuah pemupukan pertama. Pemupukan dilakukan pada tabulampot yang baru dilakukan repotting.

Pupuk yang diberikan berupa NPK 15:15:15 dosis setiap pot sebanyak 10 gram. Bila tabulampot sudah berbuah, lakukan terus pemupukan secara rutin supaya berbuah sepanjang tahun. Pemupukan urea, TSP, serta KCI dilakukan 2-3 kali menjelang munculnya bunga dengan perbandingan masing-masing pupuk ialah 1:2:1 dengan banyak 15 gram. Berikan pupuk daun seminggu sekali untuk pertumbuhan vegetatif serta generatif.


  1. Pengendalian Hama Serta Penyakit

Pengendalian hama serta penyakit pada tabulampot sebaiknya dilakukan sejak dini, yakni sejak memilih bibit. Bibit unggul biasanya mempunyai ketahanan terhadap hama serta penyakit tertentu. Belilah bibit dari sumber yang terpercaya serta mempunyai sertifikat bibit. Pencegahan serangan hama serta penyakit pun bisa dilakukan dengan melindungi kebersihan alat tanam serta kebun. Gulma serta semak belukar di antara kebun bisa menjadi sumber hama serta penyakit. Bila pot sudah terkena hama atau penyakit, cara utama bisa dibunuh secara manual, contohnya dengan mengambil ulat yang menyerang atau memangkas dahan yang terkena penyakit.

Apabila dalam pot sudah ada buahnya jagalah buah dengan plastik atau pun bisa dengan memasang perangkap hama, seperti penggunaan hormon feromon untuk memerangkap lalat buah. Penyemprotan tabulampot dengan pestisida menjadi dilema, sebab biasanya tabulampot ditanam di pekarangan yang dekat dengan pemukiman. Pestisida kimia tentunya akan sangat berbahaya serta mencemari lingkungan antara. Oleh sebab itu, pakai selalu pestisida organik. Apabila sangat terpaksa, penyemprotan dengan pestisida kimia bisa dilakukan. Lakukan dengan hati-hati, baca aturan serta dosis pakainya secara seksama. Penyemprotan hendaknya dilakukan secara terbatas.


  1. Pemangkasan

Lakukan pemotongan setiap muncul tunas baru. pemotongan bisa dilakukan dengan merontokkan daun sampai tersisa empat lembar daun beserta pucuknya di setiap ranting. pemotongan pun dilakukan pada akar bersamaan dengan repotting serta disertai dengan pengurangan daun. Ini berguna agar mengurangi tingkat respirasi pada pot jambu air.


  1. Aplikasi ZPT

Lakukan aplikasi ZPT ketika tanaman sudah berusia satu tahun. Campurkan juga dengan pupuk daun yang diaplikasikan setiap tiga minggu sekali. Dosis ZPT yang dipakai sesuaikan dengan takaran yang tertera pada kemasan. Siram larutan tersebut ke dalam pot sampai seluruh alat tersiram seluruh serta menjadi basah.


  1. Stres Air

Lakukan tekanan air untuk mendatangkan timbulnya bunga pada tabulampot jambu air. Apalagi Bila tabulampot jambu air dipelihara di tempat yang panas atau di dataran rendah akan menambah jumlah produksi bunga serta buah. Lakukan stres waktu tanaman berusia 1-2 tahun. Kurangi penyiraman dari empat hari sekali menjadi seminggu sekali. Bila tanaman tampak layu, segera lakukan penyiraman. Cara lain melakukan stres air merupakan dengan membungkus seluruh tanaman dengan plastik putih.


  1. Penyiraman

Lakukan penyiraman dengan rutin , pada musim kemarau penyiraman dilakukan setiap hari, bisa pagi atau sore hari, Bila dilakukan waktu siang hari bisa membuat tanaman menjadi stres serta buah pun pecah. Pada musim hujan penyiraman hanya dilakukan apabila alat tanam terlihat kering. Penyiraman memakai selang air atau gembor.


  1. Repotting

Repotting dilakukan Bila tanaman sudah berusia satu tahun atau Bila tanaman mengalami pertumbuhan yang lambat serta terhambat. Selain untuk mengganti alat, repotting juga dilakukan untuk pemotongan akar dengan mencabut dahulu tanaman dari dalam pot. Tanaman dimiringkan serta di letakkan di atas tanah atau tembok dengan posisi terbaring. Potong bagian bawah serta sisi samping tanaman setebal 12-15 cm secara melingkar dengan pisau lalu masukkan kembali tanaman ke dalam pot.


Cara Menanam Jambu Air Di Lahan Pekarangan Rumah

Untuk membuat tanaman jambu berbuah cepat serta lebat ada beberapa rangkain kegiatan agriculture antara lain;

  1. Kesesuaian syarat tumbuh tanaman.
  2. Syarat bibit jambu air citra yang berkualitas.
  3. Pengolahan alat tanam yang baik.
  4. Pemupukan.
  5. Pengendalian HPT.

  • Kesesuaian Syarat Tumbuh Tanaman

Seperti kita ketahui bersama bahwa,bahwa ketinggian,curah hujan,temperatur suhu,lama penyinaran serta derajat keasamaan tanah (pH) merupakan faktor pendukung tanaman jambu air citra berbuah cepat,lebat serta berkualitas. Letak ketinggian tempat akan mempengaruhi keberadaan serangga penyerbuk buah,kecepatan angin penyerbukan,lama penyinaran sinar matahari berfungsi dalam membentuk makan serta melindungi kondisi areal tetap terjaga dari kelembapan serta membentuk sumber makanan tanaman hasil fotosintesis.

Tanaman jambu air citra cocok ditanam dengan tanah subur,gembur serta banyak mengandung bahan organik,mengingikan curah hujannya kering antara 500-3.000 mm/tahun serta musim kemarau lebih dari 4 bulan. Ketinggian Tempat Tanaman jambu air mempunyai daya adaptasi yang cukup besar di lingkungan tropis dari dataran rendah sampai tinggi mencapai 1.000 m dpl. Kondisi kesesuailan lahan tersebut, maka jambu air akan memberikan kualitas buah yang baik dengan rasa lebih manis.


  • Syarat Bibit Jambu Air

Syarat bibit berkualitas merupakan kunci keberhasilan dalam menanam jambu air citra.  Perbanyakan bibit bisa dilakukan dengan cara generatif dengan melalui biji serta cara vegetatif dengan mengambil bagian tanaman indukan seperti; sambung pucuk serta cangkok. salah faktor keberhasilan tanaman jambu air cepat berbuah merupakan dengan memilih perbanyakan bibit dengan cara vegetatif baik dilakukan teknik sambung pucuk serta cangkok. bibit jambu air yang berasal dari perbanyakan vegetatif memerlukan waktu 2.5-3 tahun untuk berbuah,sedangkan bibit berasal biji membutuh 7-10 tahun.

Perbanyakan tanaman secara vegetatif lebih sering dipakai sebab bibit yang dihasilkan mempunyai sifat yang sama dengan sifat induknya serta untuk membedakan bibit hasil vegetatif dengan generatif sangat mudah,apabila sahabat pertanian memperoleh bibit jambu air citra dengan cara membeli,sahabat cukup melihat hasil sambungan terlihat di bagian batangnya pada bibit jambu airtersebut.


  • Pengolahan Media Tanam

Kegiatan pengolahan bersifat fleksibel mengikuti luasan alat tanam baik ditanam di kebun,lahan pekarangan rumah,ataupun di pot,jarak tanam yang ideal untuk bibit jambu air citra memakai kerapatan tanam 4 x 3 meter atau 4 x 4 meter. Untuk memulai pengolahan lahan bisa dimulai dengan membersihkan lahan pekarangan rumah dari rumput liar atau semak belukar supaya alat tanah menjadi gembur serta rata,dengan memakai cangkul (Cara Mekanis).


  • Teknik Penanaman

Penanaman bibit jambu air citra dianjurkan di pagi hari serta tengah masuk musim penghujan. Hal ini untuk melindungi bibit jambu air citra ,tidak mengalami musim kering yang berakibat pada kematian bibit jambu tersebut. Pembuatan lubang tanam berukuran 60 cm x 60 cm x 60 cm dengan kedalam 40 cm,kemudian masukan pupuk kandang atau pupuk kompos sebanyak 10-15 kg pupuk kandang/lubang tanam.

Pemberian pupuk kandang atau kompos bertujuan sebagai unsur pembangun dalam memperbaiki struktur tanah menjadi gembur, serta melengkapi kebutuhan unsur hara yang tidak terdapat dalam pupuk anorganik. Bibit jambu air citra yang berusia 5-6 bulan siap untuk ditanam dibiarkan selama 1-2 minggu, sesuah itu masukan bibit jambu citra tepat didalam lubang tanam tersebut sejajar dengan permukaan tanah masukan perlahan bibit jambu air secara hati-hati. Selanjutnya tutup lubang dengan lapisan atas serta lapisan bawah kemudian padatkan serta ratakan.


  • Pupuk Jambu Air

merupakan kegiatan memberikan unsur hara dalam tanah yang dipergunakan tanaman jambu air untuk tumbuh serta berbuah lebat serta cepat,oleh sebab itu pemupukan juga menjadi faktor pendukung keberhasilahan jambu air untuk berbuah. Waktu pemupukan yang baik dilakukan diawal musim penghujan,jenis pupuk yang diberikan,pemupukan sangat diperlukan untuk meningkatkan ketersediaan hara tanah.

Jenis pupuk bisa memakai pupuk organik (pupuk kandang) maupun pupuk anorganik (pupuk kimiawi). Berikan pupuk NPK sebanyak 250-500 gram /tanaman pada waktu tanaman memasuki umur 1 tahun,jumlah pupuk diberikan meningkat setiap tahun sesuai dengan umur jambu air tersebut 1 kg NPK pada umur 2 tahun,1,5 kg NPK pada umur 3 tahun,2 kg NPK pada umur 4 tahun.

Cara pemberian pupuk dilakukan dengan teknik rorak (selokan) melingkari tanaman dengan kedalaman 10-15 cm,lingkaran berubah mengikuti pertumbuhan tanaman serta tajuk pohon,kemudian taburkan pupuk secara merata ke rorak serta tutup kembali dengan tanah.


  • Pengendalian Hama Penyakit Tanaman (HPT)

Pengendalian hama serta penyakit bertujuan untuk memastikan bahwa tanaman mampu menghasilkan buah dengan kualitas tinggi tanpa mengalami pembusukan, rasa kurang sempurna serta kecacatan bentuk luar. Oleh dari itu, lakukan penyemprotan secara rutin dengan memakai pestisida serta insektisida yang sesuai dengan usia tanaman. Guna menghindari serangan ulat, bungkus masing – masing bakal buah dengan memakai kertas koran atau plastik.


  • Panen Jambu Air

Tanaman jambu air berbuah sesuah memasuki umur tanam2, 5-3 tahun, berbunga sebanyak 2 kali dalam setahun (Juli serta September) serta buahnya masak pada Agustus serta Nopember.

Demikian sedikit pembahasan mengenai 9 Cara Menanam Jambu Air Dalam Pot Agar Cepat Berbuah! semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: