Tips dan Trik Cara Menanam Tomat Dalam Pot Agar Cepat Berbuah

Diposting pada

Tips dan Trik Cara Menanam Tomat Dalam Pot Agar Cepat Berbuah -Kali ini kita akan membahas cara menanam tomat dalam pot sehingga mereka menghasilkan banyak buah yang menjamin panen berlimpah. Tanaman tomat adalah salah satu variasi tanaman hortikultura yang bernilai ekonomi tinggi, sehingga metode penanaman tomat yang baik harus diikuti. Tomat harus ditanam secara intensif untuk memastikan produksi yang optimal. Tanaman tomat, termasuk barang multiguna, digunakan tidak hanya sebagai sayuran dan buah-buahan, tetapi juga sebagai komponen dasar kosmetik dan obat-obatan.

Tergantung pada jenis pertumbuhannya, tanaman tomat dapat dibagi menjadi dua bagian, ditentukan dan tidak terbatas. Varietas tertentu memiliki vegetasi kecil, karangan bunga berada di setiap segmen batang dan di ujung tanaman. Meskipun variasi, tinggi tanaman peternakan, karangan bunga bergantian antara 2-3 segmen, ujung tanaman tomat tumbuh muda. Tanaman tomat tanpa batas menghasilkan buah yang besar.


Cara Menanam Tomat Dalam Pot

  • Syarat Tumbuh

Ketika tomat ditanam, curah hujan 110 hingga 200 mm pada ketinggian maksimum 100 hingga 1000 m di atas permukaan laut. Intensitas sinar matahari berkisar antara 10 hingga 12 jam sehari. Suhu optimal untuk pertumbuhan tomat adalah antara 25 dan 30 ° C, selama proses pembungaan suhu malam membutuhkan 15-20 ° C, air dibutuhkan oleh tanaman tomat karena 90% dari kandungan tomat terdiri dari air, lokasi penanaman tomat tidak boleh digunakan sebagai perkebunan tomat atau tanaman sefamili diberi setidaknya 2 tahun untuk hasil yang maksimal.

Penilaian pH tanah diperlukan untuk menentukan jumlah kapur pertanian dalam pH asam atau rendah (di bawah 6,5). Penilaian dapat dilakukan dengan kertas lakmus, mengukur nilai pH atau memeriksa nilai pH cair. Titik pengambilan sampel bisa menjadi zigzag.

  • Pemilihan Jenis Tanaman Tomat

Diukur dari bentuknya, ada empat jenis tomat yang banyak tersedia di pasaran, yaitu:

  1. Tomat sereal atau tomat buah, bulat dengan dasar yang rata
  2. Tomat gondola, berbentuk oval dan umumnya digunakan sebagai bahan baku untuk produksi saus.
  3. Tomat sayuran memiliki rasa asam dengan tekstur keras.
  4. Tomat ceri, kecil dengan rasa manis dan asam.

memilih jenis tomat yang akan kalian ditanam, hal yang perlu kalian lakukan ialah ua, pindahkan bibit dengan cara memutar tanaman to menyesuaikan karakteristik lokasi saat negara berada di dataran tinggi, pilih varietas yang cocok untuk dataran tinggi dan sebaliknya, bagaimana tomat dapat ditanam, benih dapat ditanam digunakan dan juga dari Bibit yang dapat berasal dari penanaman tomat dari biji (biji)) Anda harus memilih benih berkualitas tinggi (produksi tinggi dan tahan penyakit). Anda bisa mendapatkan biji tomat dari berbagai perusahaan benih di toko pertanian terdekat. Anda bisa mendapatkan biji tomat dari pembibitan tomat yang berspesialisasi dalam penjualan benih.


  • Menyiapkan Pot atau Polybag

Karena Anda ingin menanam tomat dalam pot atau polybag, ketersediaan pot atau polybag adalah suatu keharusan, karena ukuran pot atau polybag dapat disesuaikan dengan kebutuhan Anda.

  • Menyiapkan Media Tanam

Untuk menanam tomat dalam pot atau polybag, Anda perlu menyiapkan media pertumbuhan yang tepat. Media pertumbuhan dapat dibuat dari kombinasi tanah, arang tempurung dan kompos dengan perbandingan 2: 1: 1. Media pertumbuhan tomat dapat dibuat beberapa hari sebelum tanam sehingga mineral dalam kompos dapat diintegrasikan ke dalam tanah. Cobalah menumbuhkan media dengan pH 5,5 hingga 7 dan kesuburan tinggi sehingga pertumbuhan tomat tidak terhambat.

  • Penyemaian Benih

Cara menanam tomat dalam polibag harus terlebih dahulu melalui fase tanam, benih dalam bentuk biji harus ditanam dalam bibit. Langkah ini diperlukan karena benih yang baru tumbuh membutuhkan perlakuan yang berbeda dari tanaman dewasa, yang menyiapkan media pembibitan dan memilih media benih yang dilindungi. Hujan dan sinar matahari langsung dapat memvariasikan media vaksinasi.

Metode penaburan bisa dalam bentuk bedengan, bingkai pembibitan atau tas serba guna. Untuk taman kanak-kanak, jalankan di tempat tidur dengan kedalaman 1 cm dan jarak 5 cm antara baris, lalu tanam biji tomat dengan jarak 2 cm di setiap baris, tutupi permukaan dan air.

Untuk disemai dengan polybag, isi polybag dengan media bed seed. Jika tidak ada polybag, Anda bisa menggunakan daun pisang. Kemudian rendam benih tomat ke kedalaman 1 cm di media, tutup permukaan dan bilas secukupnya. Setiap polybag diisi hanya dengan satu biji.

Setelah disemai, bilas setiap 2 kali sehari dengan irigasi lembut dan hati-hati dari sistem yang longgar, agar tidak merusak permukaan taman kanak-kanak. Pupuk dengan pupuk cair organik, kompos atau NPK setelah dua minggu. Perawatan lain yang perlu dilakukan adalah penyiangan. Agar gulma di area taman kanak-kanak tidak dihilangkan, bibit tomat dapat dipindahkan dari kebun pembibitan ke dalam polybag setelah 20 hari atau sudah memiliki setidaknya 3 daun.


  • Pemindahan Bibit Tomat

Sebelum menanam bibit, siapkan media tanam dan polybag, isi polybag dengan perbandingan 2: 1: 1 dengan tanah, arang tempurung dan kompos. Ada dua cara menanam tomat dari TK hingga polybag.

  1. Lepaskan bibit dengan menariknya keluar. Siram pembibitan dengan air untuk melunakkan media tanam dan dengan lembut tarik tanaman keluar agar akar tanaman tidak pecah atau menjadi rusak. Kemudian masukkan tanaman dalam polybag tegak lurus ke lubang tanam. Posisi akar harus vertikal. Agar tidak terlipat, sesuaikan kedalaman lubang tanam dengan panjang akar.
  2. Pindahkan bibit dengan cara memutar tanaman tomat dari bedengan dengan media di sekitarnya untuk bibit, potong tanaman sampai kedalaman 10 cm dengan sekop atau tangan, angkat dan pindahkan bersama dengan bagian bawah untuk mendapatkan benih dalam polybag, sobek atau tarik polybag plastik kemudian ditransfer bersama-sama dengan bagian bawah ke dalam polybag yang lebih besar, polybag plastik dapat digunakan beberapa kali.

  • Pengendalian Hama

HAMA TANAMAN TOMAT

  1. Ulat Tanah

Ulat tomat, yaitu Agrotis ipsilon. Jenis hama ini menyerang tanaman tomat di malam hari, meskipun bersembunyi di tanah atau di belakang mulsa PHP pada siang hari. Ulat menyerang batang tanaman muda dengan memotongnya. Karena itu, mereka sering disebut pemotong. Cara membatasi dengan menambahkan 1 gram insektisida carbofuran ke lubang tanam.


  1. Ulat Grayak

Grayworm tomat adalah Spodoptera litura. Ulat Grayak menyerang daun tanaman tomat bersamaan dalam jumlah yang sangat besar. Ulat ini umumnya menyerang pada malam hari dengan sistem yang memakan daun dan buah tomat. Gejala pada daun adalah bercak putih berlubang, meskipun buahnya ditandai dengan lubang tidak beraturan di setiap permukaan buah. Pembatasan kimia menggunakan insektisida dari cytmetrin aktif, deltamethrin, Profenophos, Chlorpyrifos, Methomyl, Cartophidrochloride atau Dimehipo. Dosis / fokus yang layak pada instruksi pengemasan.


  1. Ulat Buah

Ulat buah tomat adalah Heliotis armigera. Komponen tubuh hama ini ditutupi kutil. Ulat menyerang tanaman tomat dengan mengebor buah sambil makan sehingga buahnya penuh lubang. Insektisida dari cytmetrin aktif, deltamethrin, Profenofos, Chlorpyrifos, Methomyl, Cartophidrochloride atau Dimehipo digunakan untuk kontrol kimia. Dosis / konsentrasi sesuai dengan tanda pada kemasan.


  1. Kutu Daun

Kutu daun tomat adalah Myzus persiceae. Kutu menghisap cairan tanaman tomat, terutama daun muda, kotorannya terasa manis sehingga menembus semut. Kejang parah menyebabkan daun mengalami klorosis (kuning), ikal, dan ikal, yang menyebabkan tanaman tomat mengalami atrofi. Insektisida dengan bahan aktif seperti abamectin, thiametoksam, imidacloprid, acetamiprid, chlorphenapir, sipermetrin atau lamdasihalotrin digunakan untuk kontrol kimia. Pedoman dosis yang sesuai untuk pengemasan.

  1. Kutu Kebul

Lalat putih tanaman tomat adalah Bemisia tabaci. Hama berwarna putih, bersayap dan ditutupi dengan bubuk putih seperti lilin. Kutu putih menyerang sel-sel cair daun tanaman tomat dan menyedotnya, sehingga sel-sel dan jaringan daun rusak. Regulasi kimia menggunakan insektisida dengan bahan aktif seperti abamectin, tiametoksam, imidacloprid, acetamiprid, chlorphenapir, sipermetrin atau lamdasihalotrin. Dosis sesuai dengan pedoman pada kemasan.


  1. Lalat Buah

Lalat buah tomat yaitu Dacus dorsalis. Lalat betina dewasa menyerang tomat dengan menyuntikkan telurnya ke dalam tomat. Kemudian telur berubah menjadi larva. Telur-telur ini memakan tomat sehingga tomat membusuk. Penguasaan lalat buah dapat menggunakan perangkap lalat (sex feromon), metodenya adalah: Methyleugenol digunakan dalam posisi horizontal pada botol aqua yang diikatkan pada bambu atau dapat juga menggunakan buah-buahan yang aromanya lebih disukai oleh lalat (misalnya nangka, mentimun) dan kemudian dicampur dengan insektisida dari Metomil Active. Namun, penyemprotan dapat dilakukan dengan insektisida dari cytmetrin aktif, deltamethrin, Profenofos, Chlorpyrifos, Methomyl, Cartophidrochloride atau Dimehipo. Dosis sesuai dengan pedoman pada kemasan.

  1. Nematoda

Nematoda tanaman tomat adalah Meloidogyne incognita. Infestasi nematoda ditandai oleh nodul pada akar. Nematoda adalah cacing tanah yang sangat kecil, hama ini adalah cacing parasit yang menyerang komponen akar tanaman tomat. Gigitan cacing menyebabkan kejang sekunder seperti bakteri layu, layu fusarium, busuk phytopthora atau jamur serangan akar lainnya. Dengan pengaturan kimia, insektisida yang terbuat dari carbamuran dimasukkan ke dalam lubang tanam hingga 1 gram.


  • Penyakit Tanaman Tomat

  1. Rebah Semai

Masukkan bibit tomat, yaitu Pythium debarianum. Bibit umum mempengaruhi tanaman tomat dalam fase pembibitan dan tanaman muda setelah tanam. Fungisida sistemik yang dibuat dari propamocarb hydrochloride, simoxanil, cassugamycin, asam fosfat atau dimethomorph digunakan untuk penyesuaian kimia. Dosis ½ terendah ditunjukkan pada kemasan.

  1. Layu Kuman

Kuman yang menyebabkan layu tanaman tomat adalah Pseudomonas sp. Penyakit ini tidak jarang menggagalkan tanaman. Tanaman tomat dipengaruhi oleh daun layu, dimulai dengan daun muda. Upaya penguasaan meliputi peningkatan pH tanah, menghancurkan tomat yang terinfestasi, tanaman yang berputar, dan penyemprotan kimia dengan antibiotik antibiotik yang mengandung casugamisin, streptomycin sulfate, asam oxolinic, validamycin, atau oxytetracycline. Dosis / fokus yang memadai pada pengemasan. Sebagai tindakan pencegahan, Trichoderma diberikan secara biologis pada saat persiapan lahan pada usia 20 hingga 35 tahun. Kebocoran dilakukan dengan pestisida organik di lantai. Ini adalah lemak mukjizat teladan dengan dosis yang sesuai, yang direkomendasikan pada kemasan.


  1. Layu Fusarium

Jamur yang menyebabkan layu tanaman tomat adalah Fusarium oxysporum. Tanaman tomat menderita layu, dari daun tua menjadi daun muda dan menguning. Usaha untuk menatur meningkatkan pH tanah, menghancurkan tanaman tomat yang terinfeksi, rotasi tanaman dan penyemprotan kimia menggunakan fungisida dengan bahan aktif seperti Benomil, metal axyl atau propamocarb hydrochloride. Dosis / konsentrasi tergantung pada paket. Sebagai tindakan pencegahan, berikan Trichoderma secara biologis saat menyiapkan lahan antara usia 20 dan 35 jika kebocoran terjadi dengan pestisida organik di tanah, mis. B. lemak ajaib dengan informasi dosis yang sesuai pada kemasan.


  1. Busuk Phytopthora

Tanaman tomat busuk adalah Phytopthora infestans. Penyakit ini dapat menggagalkan pertumbuhan tomat karena mempengaruhi semua bagian tanaman. Batang dipengaruhi oleh bintik-bintik hitam-coklat dan kelembaban. Serangan hebat membuat tanaman tomat layu. Daun tomat terserang seolah tersiram air panas. Buah-buahan yang terinfeksi ditandai oleh daerah lembab yang berubah menjadi hitam dan coklat lembut. Pembatasan kimia berlaku untuk fungisida sistemik. Jumlah bahan aktif yang dapat digunakan adalah logam axyl, propamocarbhydrochlorods, simoxanil atau dimetomorphs dan fungisida kontak. Jumlah bahan aktif yang dapat digunakan adalah tembaga, mankozeb, propineb, ziram atau tiram. Dosis / tanda fokus yang layak pada kemasan.


  1. Bercak Bakteri

Bintik-bintik bakteri tanaman tomat adalah bakteri Xanthomonas vesicatoria yang berkembang dengan cepat, terutama di musim hujan. Serangan itu ditandai oleh bintik-bintik gelap dan mengkilap. Dalam pengaturan kimia, bakterisida dari kelompok antibiotik dengan bahan aktif casugamisin, streptomisin sulfat, asam oksolinat, validamycin atau oxytetracycline atau dari kelompok anorganik seperti tembaga digunakan. Dosis / fokus tergantung pada kemasan.


  1. Bercak Daun Septoria

Penyakit ini disebabkan oleh serangan jamur Septoria lycopersici. Jamur mempengaruhi semua fase pertumbuhan. Gejala serangan berupa bintik-bintik coklat yang berubah menjadi abu-abu pada permukaan daun komponen bawah, ujung daun berwarna hitam. Kontrol kimia menggunakan fungisida sistemik. Model zat aktif yang dapat digunakan adalah benomil, methylthiophyanate, carbendazyme, diphenoconazole atau tebukonazole serta fungisida kontak dari chlorotalonil aktif, azoxistrobin atau mankozeb. Dosis / konsentrasi yang sesuai pada kemasan.


  1. Lunak Kuman

Penyakit ini disebabkan oleh serangan bakteri Erwinia carotovora. Serangan pada daun ditandai dengan bintik-bintik basah, yang disertai dengan perubahan warna daun menjadi coklat, terutama daun segar. Serangan pada batang menyebabkan jatuhnya tanaman tomat. Pengaturan kimia berlaku untuk bakterisida dari kategori antibiotik dengan bahan aktif seperti casugamisin, streptomisin sulfat, asam oksolinat, validamycin atau oxytetracycline atau dari klasifikasi anorganik seperti tembaga. Dosis / konsentrasi yang sesuai pada kemasan.


  1. Virus

Virus adalah penyakit yang paling banyak mencegah budidaya tomat. Virus tanaman tomat termasuk ToMV, PVX, TMV dan CMV. Virus adalah penyakit yang dapat menyebabkan kegagalan, terutama di musim kemarau. Gejala kejang biasanya ditandai oleh pertumbuhan tanaman tomat, kerdil, daun keriting dan bintik-bintik kuning yang lembab. Sejauh ini tidak ada obat penawar untuk virus tersebut. Penyakit virus ditularkan dari satu tanaman ke tanaman lain melalui vektor atau pemancar. Beberapa hama yang berpotensi menjadi virus infeksi adalah thrip, kutu daun, lalat putih, dan tungau. Manusia juga dapat berperan sebagai pembawa virus, baik melalui alat pertanian atau tangan, terutama jika mereka dicap.

Beberapa upaya untuk memberantas virus meliputi: membersihkan gulma (gulma bisa bermacam-macam virus), menjaga hama / virus yang ditularkan serangga, menghancurkan tanaman tomat yang terinfeksi virus, membersihkan alat, dan memahami kekuatan pekerjaan yang harus dilakukan untuk tidak melakukannya. ceroboh dengan tomat.

Taktik untuk pengendalian hama dan penyakit pada penanaman tomat

Pengendalian hama ulat dan nematoda dilakukan bersamaan dengan hanya satu insektisida, yaitu 1 gram per lubang tanaman.

Cara Mengendalikan hama penyakit menggunakan pestisida harus dilakukan secara bergantian atau mengganti bahan aktif yang tercantum di atas dengan setiap proses penyemprotan.


  • Masa Panen

Waktu panen untuk tomat cukup singkat karena Anda dapat memanen tomat yang Anda tanam dalam waktu kurang dari 100 hari. Salah satu ciri yang menunjukkan bahwa tomat siap panen adalah perubahan warna dari awalnya hijau menjadi agak kekuningan. Hanya saja panen tomat tidak bisa dilakukan bersama karena tampilan tomat juga tidak sama.

Demikian sedikit pembahasan mengenai Tips dan Trik Cara Menanam Tomat Dalam Pot Agar Cepat Berbuah semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: