10 Penyakit Burung Merpati dan Cara Mengobati, Gejala, serta Pencegahannya

Diposting pada

10 Penyakit Burung Merpati dan Cara Mengobati, Gejala, serta Pencegahannya -Banyak merpati dipelihara karena mereka unik dan juga bisa patuh. Namun, ada masalah yang dihadapi pemilik merpati. Di antara mereka adalah penyakit merpati.

Penyakit ini biasanya disebabkan oleh masalah pemeliharaan yang buruk, kondisi lingkungan yang buruk, dan perubahan cuaca. Bisa juga disebabkan oleh faktor kebersihan dan makanan.

Berikut penyakit pada merpati yang perlu Anda ketahui untuk mencegah dan menambah pengetahuan untuk Anda, mari kita dengarkan


Tetelo

Penyakit pertama pada merpati adalah Tetlo, penyakit pada saluran pernapasan unggas. Terjadi karena infeksi yang disebabkan oleh virus dan menular, sehingga merpati yang terinfeksi perlu diisolasi. Gejala-gejalanya adalah burung sering bersin, terdengar seperti mendengkur saat bernafas, hidung terlihat basah dan berlendir, aktivitas menurun dan sayap terlihat lemah.


  • Gejala-gejalanya

  1. Merpati bersin sering.
  2. Napasnya akan mendengkur.
  3. Hidung berlendir atau basah.
  4. Aktivitas atau pergerakan burung juga berkurang seperti biasa.
  5. Sayap terlihat lemah.

  • Pengobatan

  1. Burung yang terinfeksi penyakit pernapasan segera diisolasi dan dirawat di kandangnya sendiri sehingga tidak ditularkan ke unggas lain
  2. Kandang merpati Anda, wadah makanan Anda dan tempat minum Anda selalu diperiksa dan semua kotoran yang terkandung dalam kandang atau dalam wadah makanan atau minuman harus selalu dibersihkan.
  3. Pakan merpati harus bersih dan kering untuk menghindari kemungkinan residu pestisida pertanian yang dapat membahayakan kesehatan burung.
  4. Minuman yang kotor harus segera diganti dengan air bersih, sehat dan tidak mengandung zat beracun yang dapat membahayakan kesehatan burung Anda. Misalnya, air untuk minum burung Anda perlu direbus terlebih dahulu untuk membunuh kuman yang dikandungnya.
  5. Saat memberi makan untuk pertama kalinya, berikan ayam makanan berkualitas tinggi
  6. Campur nasi merah kedua kalinya
  7. Berikan minuman dengan spet (jangan sampai basah di leher Anda)
  8. Setelah makan dan mengonsumsi vitamin, burung itu tampaknya mampu berdiri dan menarik lehernya, yang semuanya ada di leher. Ini dikatakan untuk mengeluarkan darah kotor di leher. Jika tidak, burung itu tidak akan pulih.
  9. Pilih leher hitam dengan bintik-bintik – ini adalah tempat toksin ND menetap. Jangan lupa memberi Betadin untuk mencegah infeksi. Lakukan ini seminggu sekali.
  10. Setelah seekor burung tampak dapat melihat ke kiri dan ke kanan, ini tidak berarti bahwa burung itu sembuh, tetapi burung itu pasti akan menjadi tidak teratur – diselesaikan, seperti disebutkan di atas, seekor burung yang sakit tidak akan kembali ke normal dan kekuatannya burung berkurang. Tetapi tips memijat leher dengan sakit punggung untuk mengurangi ombak.

  • Pencegahan

  1. Perkuat burung dengan vitamin
  2. Jangan campur burung Anda dengan burung yang sakit
  3. Kandang merpati, wadah makanan, dan tempat minum Anda selalu diperiksa dan semua kotoran di kandang atau wadah makanan atau minuman harus selalu dibersihkan.
  4. Umpan merpati harus bersih dan kering untuk menghindari kemungkinan residu pestisida pertanian yang dapat membahayakan kesehatan burung.
  5. Minuman kotor harus segera diganti dengan air bersih, sehat dan tidak mengandung zat beracun yang dapat membahayakan kesehatan burung Anda. Misalnya, air untuk minum burung Anda perlu direbus terlebih dahulu untuk membunuh kuman yang dikandungnya.

Kutu Air (Pigeon Pox)

Ini adalah penyakit yang disebabkan oleh virus. Gejalanya meliputi kulit bengkak seperti kutu air pada manusia, lepuh kulit, benjolan kecil dan bintik-bintik pada kaki, kelopak mata dan area kulit lainnya pada permukaan kulit.


  • Gejala-gejalanya

  1. Kulit berhembus seperti terbakar.
  2. Kulit menjadi bintik-bintik – benjolan muncul di mana-mana.
  3. Hanya menyerang kulit seperti kaki, kelopak mata dan area kulit lainnya.

  • Pengobatan

  1. Dengan salep antiseptik. Aplikasi untuk bagian atau area yang mewakili penyebaran virus cacar dengan karakteristik – karakteristik yang disebutkan di atas.
  2. Betadine dan pengelupasan kulit. Ini adalah cara ekstrem sebelum Anda menyebar ke mana-mana – Anda harus mengelupas kulit cacar, lalu memberi dan membalut betadine.
  3. Betadin dan luka bakar. Metode ini lebih ekstrim karena bintik-bintik atau gundukan tidak dapat menahan panasnya api. Karena itu, bakar kulit yang terkena kotak merpati dengan solder, sendok yang dipanaskan atau benda lain yang tidak menyebabkan infeksi. Memperhatikan!! Jangan menggunakan rokok karena ada zat nikotin yang dapat menyebabkan infeksi. Setelah itu, jangan lupa memberi Betadin.
  4. Pemberian vitamin.

Faktanya, di bawah kondisi tubuh yang kuat, penyakit kulit ini dapat sembuh dengan sendirinya tanpa penyembuhan ekstrem melalui pemberian multivitamin.


  • Pencegahan

  1. Jangan membersihkan kandang di malam hari atau saat hujan, jika tidak penyakit bisa menumpuk di kandang.
  2. Keringkan kandang dengan bantuan sinar matahari, karena sinar matahari juga mengandung vitamin D, sementara penyakit di kandang terbunuh.
  3. Jauhkan dari nyamuk atau serangga pengganggu lainnya.
  4. Hindari area basah dan lembab.

Berak Kapur

Drainase kapur disebabkan oleh Salmonella pullorum, yang menyerang saluran pencernaan. Gejalanya adalah kotoran burung dalam bentuk warna cair dan keputihan seperti kapur, nafsu makan berkurang, kesulitan buang air kecil, bulu berantakan dan tidak bergairah. Jika ada penyakit yang dapat menyebar ke merpati lain.


  • Gejala-gejalanya

  1. Kotoran burung berbentuk cair dan putih seperti kapur.
  2. Nafsu makan berkurang.
  3. Pada tahap tertentu, burung ini akan mengalami kesulitan mengeluarkan feses.
  4. Banyak kotoran putih menempel pada rambut di sekitar anus.
  5. Wajah pucat.
  6. Mantel tidak teratur.
  7. Tutup ikat pinggang.
  8. Burung kurang bergairah.

  • Pencegahan

  1. Jaga kandang tetap bersih, makan dan minum. Rumah burung Anda harus dibersihkan dari semua kontaminan setiap hari. Anda dapat menggunakan disinfektan atau bioseptik untuk membersihkan kandang unggas Anda. Tempat makan burung dan tempat minum Anda dibersihkan setidaknya setiap dua hari.
  2. Untuk makanan, residu juga harus dibersihkan, dibuang agar tidak berjamur dan diganti dengan makanan baru. Ini sama dengan air minum yang perlu diganti dengan air baru yang direbus, bersih, dan pasti sehat.

  • Pengobatan

  1. Burung harus segera dipisahkan dari burung lain agar tidak menular.
  2. Pada unggas yang terinfeksi penipisan kalsium ini, Anda dapat memberikan antibiotik secara intensif dan alami sesuai dengan instruksi yang berlaku. Penggunaan antibiotik ini tidak boleh sembarangan, karena jika kita ceroboh, bisa berakibat fatal.

Benjolan atau Bengkak Kemerahan di Hidung, Mata, Mulut

Penyakit pada merpati dalam bentuk benjolan kemerahan atau pembengkakan di hidung, mata dan mulut yang disebabkan oleh virus Hemophillus gallinarum dikenal sebagai penyakit ingus. Gejala dapat dilihat secara langsung melalui tanda-tanda fisik, seperti wajah bengkak, pilek, sering bersin, kesulitan bernapas, dan nafsu makan berkurang.

Penyakit ini adalah jenis penyakit menular. Merpati yang terkena penyakit ini harus dipisahkan dari merpati lainnya.


  • Gejala-gejalanya

  1. Wajah bengkak.
  2. Hidung berlendir.
  3. Sering bersin.
  4. Sesak nafas.
  5. Nafsu makan menurun.

  • Pencegahan

  1. Mencegah burung dari kelompok burung lain agar tidak terinfeksi.
  2. Selain itu, kandang tempat Anda makan dan minum harus selalu dibersihkan dari semua kontaminan.
  3. Untuk burung yang sudah memiliki penyakit ingus ini, obat yang tepat harus segera diberikan.

Paratypoid

Penyakit pada merpati dapat memengaruhi usus atau saluran pencernaan. Dari perspektif kesehatan, orang berbicara tentang paratypoid, yang, seperti penyakit jantung, dapat berakibat fatal pada manusia. Disebabkan oleh bakteri yang menyerang usus dan dengan cepat menyerang saraf otak, hati dan ginjal. Penyakit ini dapat dengan mudah ditularkan ke merpati yang berdekatan lainnya. Jika kita bercampur di satu tempat atau berdekatan, kita dapat yakin bahwa semua merpati akan terinfeksi dalam waktu 5 menit.


  • Gejala-gejalanya

  1. Saya tidak ingin makan karena bakteri ini menghentikan saluran pencernaan.
  2. Kursi hijau disertai busa – busa.
  3. Bulu berdiri.
  4. Leher tampaknya tidak dapat berdiri, tetapi leher tidak terbalik atau berputar, berbeda dengan virus Newcastle Disease (ND), yang memiliki leher bulat.
  5. Paratyhoid juga menyerang seluruh saraf, termasuk persendian, karakteristik yang terpengaruh ketika pembengkakan terjadi.
  6. Kematian mendadak dan dapat menyebabkan kemandulan saat disembuhkan.

  • Pengobatan

  1. Dengan pengobatan Baytril, aplikasi ini cukup sederhana, yaitu 2-3 tetes per hari selama 10-15 hari. Baytril sudah banyak digunakan oleh pemilik merpati besar dan sangat efektif dalam membunuh bakteri paratyhoid.
  2. Anda tidak hanya harus menambahkan obat, tetapi juga vitamin B dan amoksisilin, karena ini dapat memperkuat tubuh merpati terhadap bakteri ini.

  • Pencegahan

  1. Semprotkan disinfektan secara teratur.
  2. Membersihkan kandang selalu menjadi angka pertama.
  3. Tempat makan dan minum sering dilupakan; jika Anda memiliki lebih banyak uang, berikan desinfektan yang mengandung klorin.
  4. Hasil terbaik adalah menyemprot kandang dengan air asam / cuka (5% = 10 ml) dicampur dengan satu liter air. Dengan demikian paratoidoid tidak dapat hidup di daerah asam.

  • Penyebab

Penyebab utama gangguan kandung kemih ini adalah kebersihan kandang, terutama yang hinggap.


Bubul

Penyakit berikutnya pada merpati adalah Bubul, penyakit yang mempengaruhi permukaan kulit, terutama kulit di telapak kaki merpati. Penyebab utamanya adalah kebersihan kandang, juga kebersihan tempat merpati.


  • Gejala-gejalanya

Kemudian tanda-tanda bahwa merpati Anda terkena penyakit kandung kemih ini adalah kaki burung bengkak, kuku memanjang, sisi melebar atau meregang. Jika penyakit ini dibiarkan begitu saja, penyakit ini akan berkembang dan tumbuh seiring waktu.


  • Pencegahan

Untuk mencegah terjadinya penyakit Bubul ini, serangan dapat dilakukan dengan menjaga sangkar burung dan tenggeran bersih.


Cacingan

Ini adalah penyakit yang mempengaruhi saluran pencernaan dan hati. Umumnya disebabkan oleh cacing tambang, cacing pita dan cacing hati.


  • Gejala-gejalanya

  1. Gejala penyakit ini adalah burung yang kurang bergairah, mereka terlihat mengantuk, lemah, kurang nafsu makan, bulu tidak teratur, tinja cair dan berat burung lebih rendah.
  2. Kotoran terkadang terlihat putih dan putih, itu cacing.

  • Penyebabnya

Penyebab utama cacing usus adalah kandang kotor dan kondisi makan atau minum.


  • Pencegahan

Pencegahannya adalah menjaga kandang pakan dan tempat minum tetap bersih. Karena alasan ini, tempat makan dan minum harus selalu diperiksa dan dibersihkan dari semua kotoran sehingga tidak menjadi sarang cacing.


  • Pengobatan

Jika ini masih merupakan gejala pertama, sangat mudah untuk disembuhkan, tetapi jika sudah terlambat, burung itu mati / mati dan tidak dapat diobati meskipun telah dirawat.

Ada banyak cara untuk mengobati cacing usus, mis. B. dengan obat-obatan burung khusus seperti VermixPRO, STOP Cacing dll, atau Anda juga dapat menggunakan obat manusia yang disebut Combantrin

Cara menggunakan Combantrin:

  1. Puaskan burung beberapa jam setelah mengonsumsi Combantrin.
  2. Dosis Combantrin 1 sendok (cair), 1 tablet (untuk tablet Combantrin).
  3. Berikan sesuatu untuk dimakan setelah 5 jam.
  4. Perawatan 1 minggu dapat sepenuhnya membunuh cacing.

Diare

Terjadi karena bakteri yang menyerang saluran pencernaan atau karena keracunan makanan. Khasiatnya adalah cairan, berawan, berbau busuk, burung malas yang bergerak, dan nafsu makan berkurang. Terkadang tubuhnya berubah dengan cepat, dari lemak menjadi drastis menjadi kurus.


  • Gejala Bakteri

  1. Kotoran berbentuk cair, berwarna keruh, baunya tidak sedap, aktivitas burung (gerakan) berkurang dan burung tidak memiliki nafsu makan.
  2. Tubuhnya berubah drastis dari gemuk menjadi kurus.

  • Gejala keracunan makanan

Gejala diare yang disebabkan oleh keracunan makanan adalah kotoran burung merpati dalam bentuk cair, berwarna bening dan dengan benjolan kecil yang tidak berbau, nafsu makan masih tinggi dan aktivitas burung masih cukup tinggi. Keracunan pada merpati dapat disebabkan oleh makanan atau sayuran atau EF dan buah-buahan yang kotor atau tidak dicuci dan masih mengandung penolak serangga.

Diare akibat bakteri menular, sedangkan diare akibat keracunan makanan tidak menular. Penyakit burung dapat ditularkan melalui makanan, minuman atau kotoran burung yang menderita penyakit tersebut. Untuk alasan ini, unggas yang diare harus segera dikarantina agar tidak ditularkan ke unggas lain.


  • Pengobatan

Saat ini, sulfamix, sulfonamide dan sulfaclorpyrazine adalah andalan bagi pengamat diare yang tersedia di toko unggas atau toko unggas.


  • Pencegahan

  1. Berikan merpati vitamin biasa
  2. Bersihkan kandang secara teratur dari kandang, minum dan makan

  • Penyebabnya

  1. Tungau betina memakan darah merpati.
  2. Kutu bersembunyi di siang hari, tetapi aktivitas dimulai pada malam hari sehingga burung tidak bisa tidur.
  3. Penyebab utama kutu burung adalah kondisi kandang, yang kotor, lembab, bau dan burung jarang mandi.
  4. Kutu betina menyimpan telurnya 3x sehingga sejumlah besar merpati bisa mati.

Kutu Burung

Penyakit ini berbahaya ketika tubuh merpati melemah, ketika sejumlah besar kutu menyerang kutu, menyebabkan kulit merpati menjadi sakit, tidak bisa tidur dan suara merpati menghilang.


  • Gejala-gejalanya

  1. Gejala burung yang terinfeksi kutu burung menunjukkan tanda-tanda seperti gelisah, sering menggigit bulu. Frekuensi suara berkurang. Ketika bulu burung terbuka, muncul kutu yang bergerak di antara bulu burung.
  2. Merpati tidak tidur di malam hari dan menyebar seperti gigitan.
  3. Jika tidak segera diobati, burung yang terserang penyakit ini secara bertahap kehilangan berat badan, mengurangi nafsu makan, dan akhirnya mati.

  • Pengobatan

Ada dua solusi alami dan kimia, untuk yang alami, yang menggunakan daun sirih. Berikut cara alami merawat merpati dengan kutu:

  1. Rebus 10-15 lembar daun sirih dalam dosis 1 liter
  2. Air matang berubah menjadi gelap, dinginkan airnya
  3. Semprotkan dengan sprayer burung. Jangan pukul matamu.
  4. Tunggu 1-2 jam sampai kutu mati sepenuhnya, lalu bilas dengan air bersih

Perawatan kimia dengan insektisida seperti “Stop Lice Bird Care” adalah metode yang hampir sama dengan pengobatan alami, tetapi pembasmi serangga ini juga memiliki kelemahan yang dapat merusak bulu burung dengan sering digunakan.


  • Pencegahan

  1. Kebersihan kandang.
  2. Kebersihan burung Tangkringan.
  3. Berikan air yang cukup untuk burung pemandian dan burung yang sering dijemur.

Canker

Merupakan penyakit pada merpati yang disebabkan oleh virus yang berasal dari cairan yang tidak segera dibersihkan atau di lingkungan yang tidak sebersih mungkin. Sering terjadi bahwa merpati lebih suka minum daripada makan dan terjadi ketika seorang ibu membagikan makanan kepada anak-anaknya yang terkena dampak.


  • Gejala-gejalanya

  1. Ada benjolan kuning di rongga mulut.
  2. Kotoran berair
  3. Merpati selalu lebih suka minum daripada makan.
  4. Bulu terlihat kasar dan kusam.
  5. Mata berkedip perlahan.
  6.  Nafsu makan lebih tinggi dari pada makan.

  • Pengobatan

Pil yang mengandung carnidazole  ronidazole, , serta metronidazole dimetridazole  adalah obat yang dapat memberentikan penyebaran Prozoa dan tersedia di apotek. Durasi perawatan sebenarnya 10 sampai 15 hari.


  • Pencegahan

Bagaimana hal ini dapat dicegah hanya dapat dilakukan dengan mengatur jarak atau mengisolasi minuman selama lomba (bermain ras) atau kelas. Hindari tekanan burung karena hal ini dapat menyebabkan 65% protozoa.

Demikian sedikit pembahasan mengenai 10 Penyakit Burung Merpati dan Cara Mengobati, Gejala, serta Pencegahannya semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: