7 Cara Menanam Cabe Rawit Dengan Benar Beserta Manfaatnya!

Diposting pada

7 Cara Menanam Cabe Rawit Dengan Benar Beserta Manfaatnya! – Bila mendengar yang nama nya cabe rawit pastikan sudah tidak asing lagi di telinga kalian? Rasanya yang begitu pedas walaupun bentuknya kecil. Namun apakah kalian sudah tau cara menanam cabe rawit tersebut? Pastinya di antara kalian sudah ada yang menggerti dan belum? Maka dari itu kami akan membahas bagaimana cara menanam cabe rawit dengan benar agar yang belum mengerti cara menanam nya menjadi mengerti. Yuk jangan basa-basi lagi mari kita baca artikel ini dengan seksama agar lebih jelasnya.


Cara Menanam Cabe Rawit Dengan Benar

  • Syaat Tmbuh Cabe Rawit

Tanaman ini dapat tumbuh dimana pun serta mudah beradaptasi dengan lingkungan sekitar. Akan tetapi cabe rawit lebih optimal Bila ditanam pada dataran rendah dengan ketinggian 0 – 500 mdpl. Bila ditanam didataran diatas 1000 mdpl, produktifitas berkurang. Cabe rawit membutuhkan sinar matahari minimal 8 jam hari. pH idela sebagai menanam cabe rawit ialah 6,5 hingga 7. Lahan untuk menanam cabe rawit sebaiknya ialah lahan yang steril. Yaitu tanah yang tidak pernah ditanami cabe sebelumnya. Menanam cabe rawitpun tidak bagus ditanam pada tempat yang berdekatan dengan tanah cabe yang ditanam sebelumnya.


  • Persiapan Lahan

Pertama sekali yang harus dilakukan ialah membersihkan lahan dari rumput atau gulma serta sisa-sisa tanaman sebelumnya. Lalu dilakukan penggemburan tanah. Buatlah bedengan dengan lebar 90 – 100 cm, tinggi serta panjang bedengan disesuaikan dengan kondisi lahan. Membuat bedengan berguna untuk menghindari tergenangnya air waktu hujan turun. Jarak antar bedengan antara 60 – 70 cm.

Setelah selesai membuat bedengan, langkah selanjutnya ialah penaburan pupuk dasar. Pupuk dasar untuk tanaman cabe rawit antara lain pupuk kompos, TSP, ZA serta KCL. Taburkan pupuk dasar kurang lebih 10 – 15 hari sebelum melakukan penanaman. Taburkan pupuk dolomit Bila pH tanah dibawah 6.5. Cabe rawit bisa ditanam dengan mulsa plastik atau tanpa mulsa plastik. Jarak tanam 70 x 60 cm atau 80 x 60 cmPersiapan benih serta Penyemaian

Benih cabe rawit yang bisa ditanam bermacam-macam, bisa cabe lokal atau cabe hibrida. Pakai buah cabe yang sudah matang sempurna yaitu buah yang sudah merah sepenuhnya antara 90 – 100%. Buah cabe yang baik ialah buah dari hasil panen ke-4 hingga ke-6.

Penyemaian bisa dilakukan dengan 2 cara, yakni memakai polybag. Benih yang baru dibuat bisa langsung disemai. Sedangkan benih yang sudah agak lama, sebelum disemai benih direndam memakai air hangat kuku serta ZPT. Bisa juga direndam memakai air bawang merah. Bawang merah mengandung ZPT alami yang berfungsi untuk merangsang akar serta mempercepat perkecambahan. benih cabe bisa ditanam kelahan pada umur 25 – 30 hari setelah semai.


  • Penanaman Bibit

benih cabe ditanam kelahan pada umur 25 – 30 hari setelah semai. Penanaman sebaiknya dilakukan pada sore hari. Pilih benih cabe yang sehat, dengan ciri-ciri mempunyai vigor yang kuat serta daun yang berwarna hijau segar. Setelah penanaman segera lakukan penyiraman agar tanaman tidak layu. Bila musim hujan pakai jarak tanam 80 x 60 cm, sedangkan pada musim kemarau jarak tanam 70 x 60 cm. Pada musim hujan jarak tanam sebaiknya tidak terlalu rapat agar lingkungan tidak terlalu lembab. Lingkungan yang lembab menyebabkan penyakit cendawan berkembang dengan cepat.


  • Pemasangan Ajir

Ajir atau lanjaran dibutuhkan untuk menopang tanaman agar berdiri kokoh. Ajir sebaiknya dipasang sebelum penanaman, atau segera setelah penanaman selesai. Lalu tanaman cabe rawit diikat memakai tali. Ajir bisa memakai kayu atau bambu. Tancapkan ajir dengan jarak sekitar 5 cm dari batang tanaman. Bila tanaman sudah besar, ajir dipasang dengan posisi miring membentuk sudut 30 atau 45 derajat agar tidak merusak akar tanaman.


  • Perawatan dan Pemeliharaan

Lakukan penyulaman segera Bila ada tanaman yang mati atau terinfeksi penyakit. Penyulaman dilakukan setidaknya sampai tanaman berumur 14 hari. Bersihkan rumput serta gulma liar yang tumbuh diantara tanaman agar tidak mengganggu tanaman. Membersihkan gulma juga bermanfaat sebagai meminimalisir serangan hama serta penyakit. Gulma Bila dibiarkan bisa menjadi tempat bersembunyi atau inang hama serta penyakit.

Penyiraman dilakukan Bila dibutuhkan, frekuensi penyiraman disesuaikan dengan kondisi serta kebutuhan. Bila musim kering atau musim kemarau lakukan penyiraman sesering mungkin, agar tanaman tidak mati kekeringan. Penyiraman bisa dilakukan dengan kocoran atau merendam bedengan (Leb).

Pemupukan susulan pertama kali bisa dilakukan saat tanaman cabe rawit berumur 14 hari setelah tanam. Pemupukan pertama memakai pupuk NPK sebanyak 3 kg / 1000 tanaman. Larutkan pupuk dengan 200 liter air, kocorkan pada tanaman cabe rawit sebanyak 200 ml per tanaman. Pemupukan selanjutnya dilakukan setiap 1 minggu dengan penambahan dosis secara berkala. Penggunaan pupuk disesuaikan dengan kebutuhan tanaman. Pupuk yang biasa dipakai ialah NPK, KCL, TSP, ZA, KNO3 atau MKP.

Penyemprotan pupuk daun pundiperlukan sebagai memenuhi kebutuhan unsur hara mikro. Penyemprotan pupuk daun dilakukan setiap 7 hari. Agar lebih praktis, penyemprotan bisa dilakukan bersamaan dengan insektisida atau fungisida.


  • Pengendalian Hama Serta Penyakit

Hama serta penyakit tanaman cabe rawit sama dengan cabe merah atau cabe keriting. Hama serta penyakit tersebut antara lain :

Hama tanaman cabe rawit : Ulat grayak, ulat tanah, jangkrik, tungau, thrips, aphids/kutu daun, bekicot serta lalat buah.

Penyakit tanaman cabe rawit : Layu fusarium, layu bakteri, antraknosa virus gemini, bercak daun, busuk batang serta busuk buah.

Pengendalian bisa dilakukan dengan penyemprotan insektisida serta fungisida.


  • Cara Panen dan Waktu Panen

Cabe rawit bisa dipanen pada umur 80 – 90 HST (Hari Setelah Tanam). Cabe rawit bisa dipanen dengan dua cara, yaitu dipanen sebagai cabe rawit hijau serta sebagai cabe rawit merah. Cabe rawit dipanen dengan menyesuaikan permintaan pasar. Di daerah Sumatera pada umumnya masyarakat menyukai cabe rawit hijau serta tidak menyukai cabe rawit merah.

Pemanenan sebaiknya dilakukan dipagi hari setelah embun mengering. Cabe rawit bisa dipanen setiap 7 hari sekali. Bila menanam dilakukan dengan benar, cabe rawit mampu berproduksi hingga 2 sampai 3 tahun sebagai cabe rawit lokal. Sedangkan jenis cabe rawit hibrida umur produktifnya relatif lebih pendek, yaitu antara 8 sampai 12 bulan.


Manfaat Cabe Rawit

  • Penghilang Rasa Sakit

Pelepasan endorfin yang dirangsang oleh cabe dapat berperan sebagai penghilang rasa sakit alami. Selain itu, endorfin juga dapat membuat seseorang menjadi ketergantungan. Berikut ini rasa sakit yang mampu diredakan oleh cabe ialah herpes zoster, bursitis, neuropati diabetes serta kejang otot pada bahu, serta penyakit rematik. Capsaicin pada cabe bekerja sama dengan reseptor rasa sakit, adanya sensasi rasa panas mampu membuat ujung saraf berhenti mengirim sinyal sensasi rasa sakit.


  • Penurun Berat Badan

Capsaicin dipercaya mampu mengurangi asupan kalori. Penelitian menunjukkan 10 gram cabe merah mampu meningkatkan pembakaran lemak pada perempuan serta laki-laki. Memang tidak semua penelitian menemukan cara ini efektif, bahkan ada yang menemukan bahwa cara ini tidak bekerja sama sekali.


  • Detoksifikasi

Cabe bisa membantu detoksifikasi gastrointestinal dalam mencerna makanan, serta membuang zat-zat yang tidak terpakai oleh tubuh. Selain itu juga mampu meningkatkan pasokan nutrisi ke dalam jaringan tubuh.


  • Kesehatan Kardiovaskular

Cabe rawit mampu mengurangi kolestrol dalam darah serta level trigliserida. Penelitian yang yang diberikan oleh WHFood  memberitahu bahwa 27 partisipan yang terdiri dari 14 perempuan serta 13 laki-laki), memakan potongan cabe selama 1 bulan, dibagi menjadi dua krlompok yang satu nurunin dengan memakan cabe, yang satu lagi tidak memakan cabe. Hasilnya terbukti krlompok yang memakan cabe, level kolestrol serta trigliseridanya lebih rendah baik pada laki-laki maupun pada perempuan.


  • Mencegah Bisul Pada Lambung

Orang-orang berasumsi bahwa memakan cabe dapat menimbulkan bisul pada lambung, namun ternyata cabe membantu membunuh bakteri yang kemungkinan tertelan oleh kalian serta memberikan stimulasi sel-sel yang melapisi lambung sebagai mengeluarkan zat-zat yang melindungi lambung.


  • Mencegah Penyakit Jantung

Kandungan vitamin B6 serta asam folat yang terdapat pada cabe, serta potassium serta beta karoten, kalian dapat terhindar dari serangan jantung. Vitamin B juga dapat dapat mengurangi level homocysteine; tingginya level homocysteine dapat merusak pembuluh darah serta meningkatkan risiko stroke serta serangan jantung.


  • Mencegah Risiko Kanker Usus Besar

Vitamin C sangat berpenagruh dalam peningkatan imun tubuh. Cartonoid lycopene, beta karoten serta asam folat pada cabe merah mampu mengurangi risiko kanker usus besar. Asam folat sangat berguna sebagai metabolisme tubuh yang sehat.


  • Melancarkan Pernapasan

Cabe dapat membantu melebarkan saluran napas di paru-paru, sehingga dapat mengurangi asma. vitamin A yang terdapat pada cabe bisa mencegah radang paru-paru akibat merokok, karna asap rokok mengandung benzopyrene yang menghancurkan vitamin A dalam tubuh.

Demikian sedikit pembahasan mengenai 7 Cara Menanam Cabe Rawit Dengan Benar Beserta Manfaatnya! semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: